kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Wall Street tergelincir, terseret ketidakpastian kenaikan pajak perusahaan


Selasa, 14 September 2021 / 22:04 WIB
Wall Street tergelincir, terseret ketidakpastian kenaikan pajak perusahaan
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tiga indeks acuan Wall Street jatuh pada hari Selasa (14/9) di tengah ketidakpastian atas kemungkinan kenaikan pajak perusahaan. Meskipun perlambatan pertumbuhan harga konsumen bulanan meredakan beberapa kekhawatiran akan Federal Reserve mengurangi stimulusnya lebih awal.

Melansir Reuters pada pukul 10:12 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 110,28 poin atau 0,32% menjadi 34.759,35, S&P 500 kehilangan 9,54 poin atau 0,21%, menjadi 4.459,19, dan Nasdaq Composite kehilangan 4,14 poin atau 0,03% menjadi 15.101,35 .

Sektor-sektor termasuk energi dan keuangan turun dari kenaikan kuat mereka pada sesi sebelumnya dan berkinerja terburuk pada awal perdagangan.

Baca Juga: Krisis Keuangannya Kian Parah, Evergrande Bunyikan Alarm Cross Default

Saham teknologi utama terus tertinggal dari rekan-rekan mereka dan perusahaan China yang terdaftar di bursa AS turun lebih dalam karena investor tetap waspada terhadap guncangan peraturan dari Beijing.

Fokus sekarang adalah pada potensi pengesahan paket anggaran US$ 3,5 triliun Presiden AS Joe Biden, yang diharapkan mencakup usulan kenaikan tarif pajak perusahaan menjadi 26,5% dari 21%.

Kemungkinan kenaikan pajak perusahaan adalah ketidakpastian lain, bersama dengan kekhawatiran baru-baru ini atas perlambatan pertumbuhan ekonomi karena meningkatnya kasus Covid-19.

Sementara itu, data dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan harga konsumen yang mendasari naik pada laju paling lambat dalam enam bulan pada Agustus, menunjukkan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya. Rilis data bulan Juli juga menunjukkan sedikit perlambatan dalam kenaikan harga.

Namun inflasi harga konsumen masih pada tingkat yang tinggi. Seiring dengan harga produsen yang kuat minggu lalu dan beberapa perselisihan di antara anggota Fed tentang kapan harus mulai mengurangi, itu berarti investor masih tidak yakin atas perubahan kebijakan.

Baca Juga: Coinbase menargetkan dana US$ 1,5 miliar melalui penawaran surat utang

"Itu tidak memaksa The Fed, jadi ada kemungkinan bahwa Fed bisa menyeret kakinya dan ketika mereka mengumumkan pengurangan, itu mungkin lebih kecil dari apa yang mungkin dicari oleh Street saat itu," kata Robert Pavlik, senior portfolio manager  Dakota Wealth di Fairfield, Connecticut.

"Saya tidak berpikir bahwa mereka melakukan pengurangan pada bulan September, tetapi saya tidak yakin di mana mereka berada. Jika terserah (Ketua Fed) Powell, dia akan menunggu hingga November. Tetapi anggota Fed lainnya tampaknya berada di halaman yang berbeda."

Pelaku pasar sekarang mengharapkan koreksi substansial di pasar saham pada akhir tahun, dengan beberapa investor berbalik bearish pada pemulihan ekonomi global.

Baca Juga: Simak rekomendasi saham pilihan untuk ide perdagangan Rabu (15/9)

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×