kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Wall Street rekor dipicu harapan kesepakatan dagang & melonjaknya saham kesehatan


Sabtu, 16 November 2019 / 06:28 WIB
Wall Street rekor dipicu harapan kesepakatan dagang & melonjaknya saham kesehatan
ILUSTRASI. Pedagang bekerja di lantai di New York Stock Exchange (NYSE) di New York, AS, 11 November 2019.

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Indeks saham utama Wall Street mencapai level rekor pada penutupan perdangangan Jumat (15/11). Kenaikan Wall Street tersebut dipicu optimisme atas potensi kesepakatan perdagangan Amerika Serikat (AS) dan China yang semakin positif dan kenaikan besar pada saham perusahaan kesehatan.

Mengutip Reuters, Indeks Dow Jones Industrial Average naik 222,93 poin, atau 0,8%, menjadi 28.004,89, S&P 500 naik 23,83 poin, atau 0,77%, menjadi 3.120,46 dan Nasdaq Composite menambahkan 61,81 poin, atau 0,73%, menjadi 8.540,83.

Baca Juga: Penasihat Gedung Putih: AS dan China semakin dekat mencapai kesepakatan

Sepuluh dari 11 sektor S&P 500 berakhir positif. Healthcare .SPXHC memimpin, memperoleh 2,2% untuk kenaikan persentase satu hari terbesar sejak Januari, dengan saham UnitedHealth Group (UNH.N) melonjak 5,3% dan Pfizer (PFE.N) naik 2,0%.

Kenaikan saham perusahaan kesehatan dipicu pengumuman dari Presiden AS Donald Trump tentang transparansi harga layanan kesehatan. 

Risiko peraturan dan pemilihan telah berkontribusi terhadap kinerja sektor kesehatan yang kurang baik pada tahun 2019, kata Walter Todd, kepala investasi di Greenwood Capital di South Carolina, mencatat bahwa mungkin kenaikan hari Jumat adalah perdagangan yang mengejar ketinggalan.

Baca Juga: Wilbur Ross: Ada kemungkinan AS terapkan tarif tambahan mulai 15 Desember

Saham Bahan Terapan (AMAT.O) melonjak 9,0% setelah pembuat roda gigi memperkirakan pendapatan dan laba kuartal pertama di atas perkiraan Wall Street.

Philadelphia SE Semiconductor index .SOX naik 0,9% dan mencapai rekor tertinggi. Antusiasme untuk kelompok itu marah oleh penurunan 2,7% di saham Nvidia (NVDA.O) setelah laporan pembuat chip itu.



Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×