kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street nyaris stagnan, investor hati-hati jelang pengumuman kebijakan The Fed


Rabu, 22 September 2021 / 05:40 WIB
Wall Street nyaris stagnan, investor hati-hati jelang pengumuman kebijakan The Fed

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street nyaris mendekati stagnan pada akhir perdagangan Selasa (21/9) setelah aksi jual yang luas sehari sebelumnya, dengan kekhawatiran atas masalah perusahaan pengembang China Evergrande dan kehati-hatian menjelang berita kebijakan fiskal Federal Reserve pada Rabu yang membatasi pasar.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 50,63 poin atau 0,15% ke 33.919,85, S&P 500 turun 3,54 poin atau 0,08% ke 4.354,19 dan Nasdaq Composite naik 32,50 poin atau 0,22% ke 14.746,40.

Saham Walt Disney Co turun 4,2% dan merupakan hambatan terbesar pada S&P 500 dan Dow setelah Chief Executive Officer Bob Chapek mengatakan kebangkitan varian Delta dari virus corona menunda produksi beberapa judul filmnya.

Kekhawatiran atas China Evergrande Group telah membuat investor gelisah dan menambah kekhawatiran baru-baru ini atas pertumbuhan ekonomi dari varian Delta.

Baca Juga: Wall Street rebound dari ketakutan potensi keruntuhan Evergrande

Kekhawatiran default yang terus-menerus membayangi upaya ketua Evergrande untuk meningkatkan kepercayaan pada perusahaan pada hari Selasa, sementara Beijing tidak menunjukkan tanda-tanda akan campur tangan untuk membendung efek apa pun di seluruh ekonomi global.

"Orang-orang telah dikondisikan untuk menarik mundur sebagian besar keuntungan tahun lalu," kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles seperti dikutip Reuters.

"Tapi kegugupan di atas itu masih ada," katanya. 

"Situasi Evergrande masih merupakan awan hitam yang menggantung di atas pasar global. Kombinasikan itu dengan ketidakpastian dengan komentar Fed yang akan datang besok, dan ada keengganan untuk menjadi terlalu agresif di sisi panjang."

Investor menunggu akhir pertemuan Fed minggu ini yang mungkin menjelaskan kapan pembelian besar-besaran atas utang pemerintah akan mulai mereda.

Pejabat akan mengungkapkan proyeksi baru karena investor juga waspada untuk setiap waktu pengetatan suku bunga.

Menambah bearish akhir hari, saham American Airlines Group Inc dan JetBlue Airways Corp jatuh setelah catatan di pengadilan federal Boston menunjukkan Amerika Serikat dan beberapa negara bagian AS pada hari Selasa mengajukan gugatan antimonopoli terhadap perusahaan. Saham American Airlines berakhir turun 2,8% sementara JetBlue turun 4,8%.

Selanjutnya: Indonesia shares cut losses on c.bank growth view, record-low rates

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×