kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45874,12   -12,06   -1.36%
  • EMAS1.329.000 -0,67%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik, Powell Tak Memberikan Komentar Jelas Soal Prospek Kebijakan Moneter


Selasa, 10 Januari 2023 / 23:13 WIB
Wall Street Naik, Powell Tak Memberikan Komentar Jelas Soal Prospek Kebijakan Moneter
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street naik lebih tinggi pada hari Selasa (10/1), didorong oleh kenaikan saham Microsoft dan Amazon. Investor menilai komentar dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang menjauhi prospek kebijakan moneter.

Melansir Reuters, pukul 10:18 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 111,74 poin atau 0,33% ke 33.629,39, S&P 500 naik 16,52 poin atau 0,42%, ke 3.908,61, dan Nasdaq Composite naik 74,50 poin, atau 0,70 %, pada 10.710,15.

Saham Microsoft Corp naik 1,2% setelah sebuah laporan menyatakan, perusahaan perangkat lunak itu sedang dalam pembicaraan untuk menginvestasikan US$10 miliar pada pembuat ChatGPT, OpenAI.

Saham Microsoft mendorong sektor teknologi informasi S&P 500 naik 0,3%. Sementara kenaikan saham Amazon 1,6% mendorong sektor pilihan konsumen.

Saham Boeing Co merosot 1,3%, menekan Dow Jones, di tengah laporan bahwa Morgan Stanley menurunkan peringkat pembuat pesawat Amerika Serikat (AS) itu menjadi "equal weight" dari "overweight".

Sementara itu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan, kemandirian bank sentral AS dari pengaruh politik sangat penting untuk kemampuannya melawan inflasi.

Pernyataan Powell gagal menenangkan investor yang bingung dengan pernyataan dari dua pembuat kebijakan Federal Reserve lainnya pada hari Senin.

Komentar tersebut telah meredam harapan bahwa inflasi di Amerika Serikat telah mencapai puncaknya dan The Fed mungkin akan segera mengakhiri siklus kenaikan suku bunganya, didukung oleh data minggu lalu yang menunjukkan moderasi dalam kenaikan upah.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500 dan Nasdaq Dibuka Turun Setelah Komentar Powell, Selasa (10/1)

"Dia (Powell) tidak mengganggu pasar dengan cara apa pun dan fakta bahwa dia menekankan perlunya kemandirian politik sambil mengatasi inflasi, itu pasti positif untuk pasar," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities. New York.

"Tapi dia belum menyentuh atau memberikan petunjuk tentang apa yang akan dilakukan Fed di masa depan pada suku bunga."

Taruhan pasar uang dari kenaikan 25-bps dalam pertemuan kebijakan Fed mendatang tidak berubah pada 75%, dengan tingkat terminal terlihat sedikit di bawah 5% pada bulan Juni.

Investor sekarang sangat menantikan laporan harga konsumen Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Kamis. Diharapkan untuk menunjukkan beberapa moderasi dalam harga konsumen tahun-ke-tahun pada bulan Desember.

Pengetatan kebijakan moneter agresif The Fed untuk mengekang inflasi yang telah berlangsung selama puluhan tahun memukul ekuitas AS pada tahun 2022, dengan tiga indeks utama mencatat penurunan tahunan tertajam sejak 2008.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×