kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Wall Street Naik karena Data Inflasi Menenangkan Saraf Seputar Kenaikan Suku Bunga


Rabu, 12 Januari 2022 / 22:37 WIB
Wall Street Naik karena Data Inflasi Menenangkan Saraf Seputar Kenaikan Suku Bunga
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street bergerak naik pada perdagangan Rabu (12/1) setelah data harga konsumen yang sebagian besar memenuhi ekspektasi, meredakan beberapa kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari perkiraan.

Melansir Reuters pukul 09:52 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 183,14 poin atau 0,51% pada 36.435,16, S&P 500 naik 26,46 poin atau 0,56% pada 4.739,53, dan Nasdaq Composite naik 109,59 poin atau 0,72% pada 15.263.04.

Data dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan indeks harga konsumen meningkat 0,5% bulan lalu setelah naik 0,8% pada November. Sementara dalam 12 bulan hingga Desember, CPI melonjak 7,0% ke kenaikan (yoy) tertinggi hampir empat dekade.

Baca Juga: Rilis Data Harga Konsumen dan Inflasi Terbaru AS, Mendukung Kenaikan Suku Bunga Fed

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan CPI naik 0,4% pada bulan Desember dan melonjak 7,0% pada basis yoy.

"Saya tidak melihat ini mengganggu pasar karena inflasi diperkirakan lebih tinggi," kata Peter Cardillo, kepala ekonom Spartan Capital Securities.

"Fakta bahwa suku bunga inti datang hampir sesuai dengan ekspektasi menunjukkan bahwa kita mulai melihat semacam penurunan ke depan."

Delapan dari 11 indeks sektor utama S&P 500 lebih tinggi pada awal perdagangan, dengan teknologi dan konsumen yang menampung beberapa perusahaan dengan pertumbuhan terbesar, mendorong indeks acuan.

Perusahaan mega-cap termasuk Apple Inc, Amazon.com Inc, Microsoft Corp, Alphabet Inc dan Tesla Inc memperpanjang kenaikan dan naik hingga 1,7%.

Saham-saham pertumbuhan dan teknologi, yang terpukul oleh kenaikan imbal hasil US Treasury dan komentar hawkish dari Federal Reserve, telah bangkit kembali minggu ini.

Investor mengamati berbagai metrik untuk memutuskan apakah akan membeli reli atau bersiap untuk penurunan lebih lanjut.

Baca Juga: Masih Rawan Terkoreksi, Begini Proyeksi IHSG untuk Kamis (13/1)

Big Tech didukung oleh komentar dari Ketua Fed Jerome Powell pada hari Selasa yang terdengar kurang hawkish, meredakan kekhawatiran yang dipicu oleh risalah dari pertemuan bank sentral bulan Desember.

JPMorgan Chase & Co, Citigroup Inc dan Morgan Stanley akan memulai musim pendapatan kuartal keempat pada hari Jumat, diikuti oleh hasil dari Bank of America Corp pada 19 Januari.

Saham perusahaan China yang terdaftar di AS memperpanjang kenaikan dari minggu lalu. Perusahaan ride-hailing Didi Global memimpin, naik 3,5%, di tengah laporan media bahwa IPO Hong Kong, yang diumumkan pada bulan Desember, dapat terjadi pada kuartal kedua tahun ini bersamaan dengan penarikannya dari NYSE.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×