kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Wall Street Menguat pada Jumat (13/5), Masih Turun Dalam Sepekan Terakhir


Jumat, 13 Mei 2022 / 21:26 WIB
Wall Street Menguat pada Jumat (13/5), Masih Turun Dalam Sepekan Terakhir
ILUSTRASI. Tiga indeks utama Wall Street kompak naik setelah tertekan pekan ini.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street menguat di perdagangan terakhir pekan ini. Tiga indeks utama Wall Street kompak naik setelah tertekan pekan ini.

Jumat (13/5) pukul 21.10 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 1,07% ke 32.065. Indeks S&P 500 naik 1,58% ke 3.992. Sedangkan Nasdaq Composite melesat 2,96% ke 11.707.

Harga saham Twitter Inc merosot 13,8% dalam perdagangan premarket setelah kepala Elon Musk mengatakan kesepakatan US$ 44 miliar sementara ditahan sementara dia menunggu data tentang proporsi akun palsu Twitter. Musk mengatakan dia masih berkomitmen untuk akuisisi.

Baca Juga: IHSG Ditutup Merah di Akhir Pekan, Ini yang Memberatkan

Harga saham Tesla melonjak 7,1%, setelah kehilangan lebih dari seperempat nilai pasar mereka sejak kesepakatan Twitter diumumkan bulan lalu di tengah penurunan pasar yang lebih luas.

"Ini belum tentu merupakan akhir dari kesepakatan, tapi saya pikir Musk akan mencari harga ulang mengingat apa yang telah kita lihat di pasar saham baru-baru ini," kata Fiona Cincotta, analis City Index di London kepada Reuters.

Saham pertumbuhan lainnya Meta Platforms, pemilik Google Alphabet Inc, Microsoft Corp, Apple Inc, Amazon.com dan Nvidia Corp naik antara 1,6% dan 3,5% setelah jatuh hampir sepanjang minggu.

Baca Juga: Anjlok 8,73%, Kenaikan IHSG Sejak Awal Tahun Terpangkas Hanya Dalam Sepekan

Wall Street bergerak liar minggu ini di tengah kekhawatiran bahwa krisis Rusia-Ukraina ditambah dengan melonjaknya inflasi, penguncian Covid-19 di China dan langkah kebijakan Federal Reserve yang hawkish dapat memicu perlambatan ekonomi global.

Gubernur The Fed Jerome Powell mengulangi harapannya bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase pada masing-masing dari dua pertemuan kebijakan berikutnya sambil berjanji berbuat lebih banyak jika data berubah ke arah yang salah.

Pasar uang menilai peluang 73% dari kenaikan 75 basis poin oleh Fed pada bulan Juni.

Pada hari Kamis, indeks S&P 500 berada dalam jarak yang sangat dekat untuk mengkonfirmasi pasar bearish setelah tumbang dari level tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada 3 Januari. Nasdaq yang berbasis teknologi sudah berada di pasar bearish, turun 29,1% dari rekor penutupan tertinggi November tahun lalu.

Baca Juga: Saham-Saham Mini Melonjak di Tengah Pelemahan Big Caps

Indeks acuan berada di jalur untuk kerugian mingguan keenam berturut-turut. Dow dan Nasdaq berpotensi mencatat penurunan mingguan ketujuh berturut-turut.

"Pasar berada di bawah tekanan berat. Ada kekhawatiran yang valid tetapi pasar telah mengabaikan inflasi dan resesi ringan dan kekecewaan pendapatan pada kuartal kedua," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities.

Dia menambahkan bahwa dari perspektif teknis, pasar saham mendekati titik terendah.

Pekan ini, saham teknologi telah mengalami arus keluar terbesar tahun 2022. Dana sebesar US$ 1,1 miliar dolar ditarik dari pasar saham, menurut BofA dalam sebuah catatan, mengutip data EPFR.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×