CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.004,92   -14,06   -1.38%
  • EMAS994.000 0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street Melesat, Pasar Saham AS Menghentikan Reli Penurunan Mingguan Terpanjang


Jumat, 27 Mei 2022 / 05:42 WIB
Wall Street Melesat, Pasar Saham AS Menghentikan Reli Penurunan Mingguan Terpanjang
ILUSTRASI. Wall Street ditutup naik tajam pada hari Kamis (26/5) setelah prospek pendapatan ritel yang optimistis.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street ditutup naik tajam pada hari Kamis (26/5) setelah prospek pendapatan ritel yang optimistis dan berkurangnya kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga yang terlalu agresif oleh Federal Reserve menempatkan investor dalam aksi beli. Tiga indeks utama Wall Street membukukan kenaikan yang solid, dengan saham konsumen yang sensitif secara ekonomi dan saham microchip memimpin kenaikan.

Dow Jones Industrial Average naik 516,91 poin atau 1,61% menjadi 32.637,19. Indeks S&P 500 naik 79,11 poin atau 1,99% menjadi 4.057,84. Sedangkan Nasdaq Composite bertambah 305,91 poin atau 2,68% menjadi 11.740,65.

Nasdaq yang sarat teknologi melonjak paling tinggi didukung oleh kenaikan harga saham Apple Inc, Tesla Inc, dan Amazon.com Inc. Saham Twitter Inc melonjak 6,4% di tengah berita bahwa perusahaan media sosial itu menuntut miliarder Elon Musk karena menunda pengungkapan sahamnya di perusahaan tersebut.

Baca Juga: Ada Profit Taking, IHSG Diprediksi Berlanjut Melemah pada Jumat (27/5)

Hanya indeks real estat yang turun dari 11 indeks utama di S&P 500. Diskresi konsumen memimpin kenaikan, naik 4,8%, dengan teknologi dan keuangan meningkat masing-masing di 2,5% dan 2,3%.

Tiga indeks utama bursa saham Amerika Serikat (AS) ini berada di jalur untuk menghentikan penurunan mingguan beruntun terpanjang mereka dalam beberapa dekade. Pada level saat ini, ketiga indeks siap untuk mencatat kenaikan mingguan terbesar sejak pertengahan Maret.

"Dengan pendapatan kuartal pertama yang pada dasarnya berakhir dan lebih baik dari yang diharapkan, dikombinasikan dengan The Fed menyiratkan pengetatan mungkin berhenti nanti di musim gugur, semua itu telah memberi investor alasan untuk merasa optimis," kata Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA Research di New York kepada Reuters.

Baca Juga: Sektor Transportasi dan Logistik Melaju, Seberapa Menarik untuk Dikoleksi?

Risalah dari pertemuan kebijakan moneter terbaru Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) menenangkan kekhawatiran bahwa bank sentral AS dapat berubah lebih hawkish. 

"Jika The Fed terlalu agresif, mereka akan menghentikan inflasi tetapi juga menghambat pertumbuhan ekonomi," tambah Stoval. Dia menambahkan, pada musim dingin di akhir tahun, The Fed bisa jadi menahan suku bunga untuk menghindari risiko menghambat pertumbuhan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×