kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,14   -0,66   -0.07%
  • EMAS987.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Wall Street melemah, investor khawatir perubahan arah The Fed dan konflik Afghanistan


Jumat, 27 Agustus 2021 / 05:40 WIB
Wall Street melemah, investor khawatir perubahan arah The Fed dan konflik Afghanistan


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street menghentikan rally dan ditutup melemah pada perdagangan Kamis (26/8) karena kekhawatiran perkembangan konflik Afghanistan. Selain itu, kekhawatiran potensi perubahan kebijakan The Federal Reserve jelang pertemuan Jackson Hole mendorong aksi jual yang luas.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 192,38 poin atau 0,54% ke 35.213,12, S&P 500 turun 26,19 poin atau 0,58% ke 4.470,00 dan Nasdaq Composite turun 96,05 poin atau 0,64% ke 14.945,81.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 8,7 miliar saham dengan rata-rata 8,96 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Ketiga indeks saham utama AS mengakhiri sesi di zona merah, dengan S&P dan Nasdaq mencatat penurunan pertama dalam enam hari.

Aksi jual menguat setelah komentar hawkish dari Presiden Fed Dallas Robert Kaplan dan ledakan di luar bandara Kabul di Afghanistan membantu memperkuat sentimen risk-off.

Kaplan, yang saat ini bukan anggota pemungutan suara Komite Pasar Terbuka Federal, mengatakan dia yakin kemajuan pemulihan ekonomi menjamin pengurangan pembelian aset Fed untuk dimulai pada Oktober atau segera setelahnya.

Baca Juga: Wall Street tergelincir dari rekor tertinggi, ini sebabnya

Pernyataan Kaplan menyusul komentar sebelumnya dari Presiden Fed St. Louis James Bullard, yang mengatakan bahwa bank sentral bersatu di sekitar rencana untuk memulai proses pengurangan.

"(Pernyataan Kaplan) menyebabkan sedikit kebingungan tentang batas waktu, tetapi menurut saya pasar ekuitas berfokus pada masalah geopolitik," kata Megan Horneman, direktur strategi portofolio di Verdence Capital Advisors di Hunt Valley, Maryland seperti dikutip Reuters. 

"Ada pelarian ke tempat yang aman selama ketegangan geopolitik."

"Saya terkejut pasar tidak jatuh lagi, mengingat ketakutan bahwa itu bisa mengalihkan fokus dari agenda domestik (Presiden AS Joe Biden)," tambah Horneman.

Ekonomi tumbuh pada kecepatan yang sedikit lebih cepat dari yang dilaporkan pada kuartal kedua, sepenuhnya memulihkan kerugiannya dari penurunan paling mendadak dalam sejarah AS, menurut Departemen Perdagangan. Tetapi klaim pengangguran, meskipun masih dalam lintasan menurun, naik lebih tinggi minggu lalu.

Data tidak banyak menggerakkan pasar sehubungan dengan ekspektasi bahwa Fed tidak mungkin memberi petunjuk mengenai garis waktu yang pasti ketika Gubernur The Fed Jerome Powell menyatakan dan menyampaikan pidatonya di Simposium Jackson Hole virtual hari Jumat.

"Kami akan melihat banyak pelaku pasar menganalisis setiap kata yang digunakan (Powell), tetapi pada akhirnya, mereka akan mulai meruncing," kata Horneman. 

"Saya lebih khawatir tentang kecepatan di mana mereka meruncing. Apa yang akan mereka mulai? Itu akan memberi kita indikasi yang lebih jelas apakah mereka menjadi lebih hawkish."

Selanjutnya: Wall Street menguat, S&P 500 dan Nasdaq cetak rekor jelang simposium Jackson Hole

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×