kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45946,58   -0,57   -0.06%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Wall Street Melemah, Imbas Data Pekerjaan yang Lebih Lemah dari Perkiraan


Jumat, 07 Januari 2022 / 22:42 WIB
Wall Street Melemah, Imbas Data Pekerjaan yang Lebih Lemah dari Perkiraan
ILUSTRASI. Wall Street. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street melemah pada perdagangan Jumat (7/1) setelah data menunjukkan pertumbuhan pekerjaan yang lebih lemah dari perkiraan, sementara saham perbankan memperpanjang kenaikan dan saham teknologi yang turun bangkit dari penurunan tajam pekan ini.

Mengutip Reuters, pada pukul 10:07 ET, Dow Jones Industrial Average turun 20,30 poin, atau 0,06% ke level 36.216,17, S&P 500 turun 0,65 poin, atau 0,01% ke level 4.695,40, dan Nasdaq Composite naik 11,18 poin, atau 0,07 % ke level 15.092,04.

Tujuh dari 11 sektor utama S&P menguat di awal perdagangan. Sektor pertahanan adalah satu-satunya yang kalah, sementara energi, keuangan, dan industri mengungguli. Indeks perbankan naik 0,9%.

Saham megacaps yang terpukul termasuk Apple Inc, Microsoft Corp, Meta Platforms Inc, Amazon.com Inc dan Tesla Inc naik antara 0,5% dan 0,9%, mengangkat indeks S&P 500 dan Nasdaq.

Sementara itu, laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan nonfarm payrolls meningkat 199.000 pekerjaan pada Desember, meskipun tingkat pengangguran turun menjadi 3,9% dari 4,2% pada November, menggarisbawahi pengetatan kondisi pasar tenaga kerja.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan nonfarm payrolls meningkat 400.000 pekerjaan pada bulan Desember. Penghasilan per jam rata-rata naik 0,6% terhadap ekspektasi 0,4%.

Baca Juga: Pertumbuhan Lapangan Kerja AS di Desember Meleset dari Perkiraan, Pengangguran Turun

"Laporan ketenagakerjaan ini terus menggarisbawahi gagasan bahwa The Fed harus mengatasi inflasi di pasar tenaga kerja yang ketat," kata Michael Arone, kepala strategi investasi di State Street Global Advisors di Boston.

"Investor mengantisipasi bahwa Fed akan menaikkan suku dan melanjutkan pengetatan kuantitatif. Investor khawatir Fed akan lebih agresif dari yang diharapkan."

Dana Fed berjangka menyiratkan peluang 90% dari pengetatan 25 basis poin pada pertemuan Fed Maret, dan setidaknya tiga kenaikan suku bunga pada akhir tahun.

Data muncul setelah risalah dari pertemuan Federal Reserve Desember mengisyaratkan bank sentral mungkin harus menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan di tengah pasar kerja yang "sangat ketat" dan inflasi yang tidak mereda.

Nada hawkish mendorong reli dalam imbal hasil Treasury AS, mendorong investor untuk menukar saham dengan pertumbuhan teknologi tinggi dengan lebih banyak bagian siklus pasar yang cenderung lebih baik di lingkungan suku bunga tinggi.

Sektor energi S&P 500, yang telah naik 9,2% sejauh minggu ini, ditetapkan untuk kenaikan mingguan terbaik dalam 10 bulan. Indeks nilai yang lebih luas bertambah 0,9% minggu ini, mengungguli mitra pertumbuhannya, yang mengincar minggu terburuk sejak akhir Februari 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×