kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Wall Street hijau, Apple jadi bandul pemberat


Sabtu, 14 September 2019 / 06:26 WIB

Wall Street hijau, Apple jadi bandul pemberat
Suasana di bursa saham AS, New York Stock Exchange (NYSE).

KONTAN.CO.ID NEW YORK (Reuters) - Indeks S&P 500 di Wall Street mengakhiri perdagangan Jumat (13/9) waktu setempat dengan sedikit penurunan. Indeks ini kurang dari 1% di bawah level tertinggi sepanjang masa.

Industri yang rentan terhadap tarif membantu menjaga saham-saham blue-chip Dow di wilayah positif, yang telah naik delapan sesi berturut-turut.

Ketiga indeks saham utama AS membukukan kenaikan mingguan ketiga berturut-turut.

Saham Apple Inc menjadi penghadang terbesar karena anjlok 1,9% setelah Goldman Sachs memangkas target harga saham pembuat iPhone tersebut.

Baca Juga: Google bayar sekitar US$ 1 miliar untuk selesaikan kasus pajak di Prancis

Beijing mengumumkan akan mengecualikan beberapa produk pertanian AS dari tarif tambahan setelah Presiden Donald Trump menyarankan dia bisa terbuka untuk kesepakatan sementara, gerakan perdamaian terakhir oleh kedua belah pihak dari perang perdagangan menjelang negosiasi bulan depan di Washington.

Di sisi ekonomi, penjualan ritel AS meningkat pada Agustus hingga dua kali lipat dari yang diperkirakan analis, menurut Departemen Perdagangan. Itu menunjukkan belanja konsumen yang kuat akan terus mendukung ekspansi ekonomi AS yang paling lama berlangsung.

"Konsumennya cukup ceria," Cardillo menambahkan. "Memasuki musim liburan, konsumen kemungkinan akan terus berbelanja, dan itu menjadi pertanda baik sejauh menyangkut ekonomi yang dipimpin konsumen."

Pelaku pasar sekarang melihat ke Federal Reserve AS yang secara luas diperkirakan akan memotong suku bunga sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan moneter minggu depan.

Baca Juga: Ekonomi global lesu, sejumlah sekuritas turunkan target IHSG hingga akhir tahun

Dow Jones Industrial Average naik 37,07 poin (0,14%), menjadi 27.219,52. S&P 500 kehilangan 2,18 poin (0,07%) menjadi 3.007,39. Adapun Nasdaq Composite turun 17,75 poin (0,22%) menjadi 8.176,71.

Dari 11 sektor utama dalam S&P 500, lima ditutup di zona merah, dengan real estat menderita persentase kerugian terbesar, 1,3%.

Volume pada pertukaran AS adalah 6,93 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 6,75 miliar saham selama 20 hari perdagangan terakhir.


Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

Video Pilihan


Close [X]
×