CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Wall Street Berbalik Arah Setelah Sempat Dibuka Naik, Terseret Saham Pertumbuhan


Senin, 27 Juni 2022 / 22:13 WIB
Wall Street Berbalik Arah Setelah Sempat Dibuka Naik, Terseret Saham Pertumbuhan
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks acuan Wall Street turun setelah dibuka lebih tinggi pada hari Senin (27/6). Terseret saham-saham berbasis pertumbuhan.

Melansir Reuters, pada pukul 10:11 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 76,62 poin atau 0,24% pada 31.424,06, S&P 500 turun 13,94 poin atau 0,36% pada 3.897,80, dan Nasdaq Composite turun 78,44 poin atau 0,68% di 11.529.19.

"Kami mengalami reli yang bagus minggu lalu, jadi saya pikir kami melihat sedikit aksi ambil untung pagi ini," kata Dennis Dick, proprietary trader Bright Trading LLC di Las Vegas.

"Saham-saham yang naik paling tinggi minggu lalu adalah yang paling terpukul di sini hari ini."

Baca Juga: Kekhawatiran Inflasi Mereda, Wall Street Dibuka Naik

Indeks Nasdaq Composite yang berbasis teknologi, yang naik 7,5% minggu lalu, turun 0,7% untuk memimpin penurunan di antara tiga indeks acuan Wall Street.

Investor bertaruh pada penurunan harga minyak dari level tertinggi tiga bulan yang dicapai pada Juni untuk berpotensi mengurangi tekanan inflasi dan kemungkinan mendorong Federal Reserve untuk memoderasi pengetatan kebijakan agresifnya.

Namun, data pada hari Senin menunjukkan, pesanan baru untuk barang modal dan pengiriman buatan Amerika Serikat (AS) meningkat secara solid di bulan Mei. Angka ini menunjukkan, kekuatan berkelanjutan dalam pengeluaran bisnis untuk peralatan pada kuartal kedua.

Harga minyak juga bergerak kembali ke wilayah positif, mendorong indeks energi S&P 500 naik 2,2%, mengekang ekspektasi inflasi yang turun karena harga energi yang lebih rendah.

Bank sentral AS dengan cepat menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi setinggi 40 tahun, memicu kekhawatiran tindakannya dapat mengarahkan ekonomi AS ke dalam resesi.

Setelah indeks acuan S&P 500 awal bulan ini mencatat penurunan 20% dari puncak penutupan Januari untuk mengonfirmasi bear market, investor telah mencoba untuk mengukur kapan pasar mungkin mencapai titik terendahnya.

Baca Juga: IHSG Diramal Melemah Lagi pada Selasa (28/6), Ini Deretan Sentimennya

Sementara itu, saham Robinhood Markets naik 0,6% setelah laporan media mengatakan, Goldman Sachs meningkatkan saham broker ritel menjadi "netral" dari "jual".

Goldman Sachs, bagaimanapun, memotong peringkat Coinbase Global Inc menjadi "jual" dari "beli", menurut laporan media, mengirimkan saham pertukaran cryptocurrency lebih rendah sebesar 9,4%.

Asal tahu, indeks S&P mencatat satu level tertinggi baru 52-minggu dan 29 level terendah baru. Sedangkan Nasdaq mencatat 16 level tertinggi baru dan 41 terendah baru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×