kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,70   -4,91   -0.57%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Wall Street anjlok terseret aksi jual di tengah kekhawatiran inflasi yang melonjak


Kamis, 13 Mei 2021 / 05:48 WIB
Wall Street anjlok terseret aksi jual di tengah kekhawatiran inflasi yang melonjak
ILUSTRASI. Wall Street ditutup melemah dengan indeks S&P 500 cetak penurunan terbesar sejak Februari 2021

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street ditutup melemah tajam menyusul data harga konsumen Amerika Serikat (AS) di bulan April yang menunjukkan kenaikan terbesar dalam 12 tahun. Bahkan, indeks S&P 500 mengalami penurunan persentase 1 hari terbesar sejak Februari silam.

Rabu (12/5), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 681,5 poin atau 1,99% menjadi 33.587,66, indeks S&P 500 anjlok 89,06 poin atau 2,14% menjadi 4.063,04 dan indeks Nasdaq Composite ambles 357,75 poin atau 2,67% menjadi 13.031,68.

Dari 11 sektor utama di indeks S&P 500, 10 ditutup di wilayah negatif, dengan sektor kebijakan konsumen turun paling besar. 

Hanya sektor energi yang berhasil menguat tipis 0,1%, didorong oleh kenaikan harga minyak mentah.

Saham-saham perusahaan terkemuka, termasuk Amazon.com Inc, Apple Inc, Alphabet Inc, Microsoft Corp dan Tesla Inc, turun antara 2% dan 3%. Aksi jual pada saham-saham ini terjadi karena investor menghindar perusahaan, yang menurut banyak orang, memiliki valuasi berlebihan. 

Aksi jual dilakukan karena kekhawatiran pasar terkait potensi lonjakan inflasi. Pelaku pasar memperkirakan inflasi yang melesat terlalu tinggi berpotensi membuat Federal Reserve melakukan penyesuaian suku bunga lebih cepat. 

Baca Juga: Wall Street dibuka melemah karena data inflasi yang kuat dibanding perkiraan

Laporan terkait harga konsumen memang sangat diantisipasi oleh para pelaku pasar yang semakin khawatir tentang apakah lonjakan harga saat ini akan bertentangan dengan jaminan The Fed yang akan mengubah kebijakan terkait inflasi jangka panjang.

Tapi permintaan yang terpendam dari konsumen dibanjiri oleh stimulus dan tabungan bertabrakan dengan kekeringan pasokan, mengirimkan harga komoditas melonjak. Di sisi lain, kekurangan tenaga kerja mendorong upah lebih tinggi.

"Topik yang ada di benak setiap orang jelas-jelas tentang inflasi," kata Matthew Keator, Managing Partner Keator Group, sebuah firma wealth management di Lenox, Massachusetts. "Itu adalah sesuatu yang (Fed) cari dan mereka akhirnya mendapatkan keinginan mereka."

"Pertanyaannya adalah berapa lama apinya akan menjadi panas sebelum mulai mendidih?" Kekhawatiran itu dibagikan oleh Stuart Cole, Head Macro Economist Equiti Capital di London.

"Ke depan, pertanyaan besarnya adalah berapa lama The Fed dapat mempertahankan sikap dovish-nya terhadap pasar. Terutama jika perusahaan mulai menaikkan upah untuk mendorong tenaga kerja yang menganggur kembali ke angkatan kerja, pada gilirannya mendorong lubang besar dalam argumen inflasi sementara Fed," lanjut Cole.

Harga konsumen inti (CPI), yang tidak termasuk barang-barang makanan dan energi yang mudah menguap, tumbuh 3% secara tahunan (yoy), melesat di atas target pertumbuhan inflasi tahunan rata-rata dari bank sentral yang hanya sebesar 2%.

"Angka CPI yang lebih kuat dari yang diharapkan telah menyebabkan pelemahan lebih lanjut di saham teknologi," kata Michael James, Managing Director Wedbush Securities di Los Angeles. 

Baca Juga: Suntikan modal dari Telkomsel akan mendorong Gojek untuk lebih inovatif

"Investor teknologi khawatir bahwa suku bunga yang lebih tinggi akan menyebabkan kompresi ganda dan penilaian yang kurang menarik untuk perusahaan teknologi di lingkungan dengan suku bunga yang lebih tinggi."

Indeks Volatilitas CBOE, ukuran kecemasan pasar, ditutup pada 27,64, level tertinggi sejak 4 Maret.

Sementara itu, platform kencan online Bumble Inc memperoleh perdagangan setelah jam kerja setelah memposting hasil kuartalan.

Musim laporan pendapatan kuartal pertama semakin berkurang, dengan 456 konstituen dari S&P 500 telah melaporkan. Menurut data Refinitiv IBES, dari jumlah tersebut, 86,8% telah melampaui perkiraan konsensus.

 

Selanjutnya: Dewan Keamanan PBB akan lakukan pertemuan hari ini terkait Palestina dan Israel

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Pendalaman Strategic Thinking Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 2

[X]
×