kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45847,01   -7,82   -0.91%
  • EMAS922.000 0,55%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Volume penjualan turun, berikut strategi HM Sampoerna (HMSP) di tahun 2021


Kamis, 04 Maret 2021 / 18:17 WIB
Volume penjualan turun, berikut strategi HM Sampoerna (HMSP) di tahun 2021
ILUSTRASI. PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) tak dapat terhindar dari penurunan volume penjualan rokok di tengah pandemi Covid-19.

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) tak dapat terhindar dari penurunan volume penjualan rokok di tengah pandemi Covid-19.

Direktur Utama HM Sampoerna Mindaugas Trumpaitis dalam pertemuan dengan wartawan secara virtual mejelaskan, penurunan ekonomi Indonesia di tahun lalu juga dirasakan oleh industri rokok, yang masuk dalam bisnis barang konsumer. Di 2020, secara industri, volume penjualan rokok mengalami penurunan hampir 10%.

"Sedangkan volume penjualan HMSP di tahun lalu turun 19%. Namun untuk kinerja keuangan secara detail, harus menunggu laporan keuangan yang akan disampaikan segera," jelas Mindaugas, Kamis (4/3).

Baca Juga: Kinerja emiten rokok tertekan cukai, cermati rekomendasi saham dari analis berikut

Dalam menghadapi kondisi bisnis yang menantang, Mindaugas mengatakan, HMSP fokus pada empat hal yaitu kesehatan pekerja, keberlangsungan bisnis, dukungan untuk partner dan komunitas bisnis serta berinvestasi dalam kajian studi bisnis yang tepat untuk di masa datang.

Lebih lanjut, Mindaugas menjamin bahwa HM Sampoerna tidak akan memangkas jumlah karyawan serta menjamin stabilitas finansial para pekerjanya. Artinya, gaji para karyawan akan tetap dibayarkan tepat waktu dan tidak ada pemangkasan.

"Dengan membuat karyawan bahagia dan merasa memiliki perusahaan, maka mereka bisa membantu bisnis HM Sampoerna," jelas dia.

Dalam pertemuan virtual tersebut, Mindaugas juga menjawab pertanyaan mengenai dampak kebijakan cukai yang berlaku pada Februari 2021 terhadap penjualan HMSP. Mindaugas mengapresiasi keputusan yang diambil pemerintah untuk menunda pemberlakuan cukai selama satu bulan dan tidak mengenakan cukai pada seluruh golongan sigaret kretek tangan (SKT).

Mindaugas menyatakan, HM Sampoerna akan mengambil peluang dari kebijakan tersebut.

"Soal rencana ekspansi, kami berterimakasih pada pemerintah tidak menaikkan cukai rokok kretek tangan yang melibatkan banyak pekerja dalam produksinya. Kebijakan ini akan memberikan kesempatan kami untuk pulih dan kami akan meningkatkan pekerja di kategori tersebut," jelasnya.

Sementara itu, soal produk rokok elektronik Iqos milik HMSP, Mindaugas mengatakan, produk tersebut masih dalam tes pasar dan belum diluncurkan lantaran terhambat oleh pandemi Covid-19.

 

Selanjutnya: Produsen rokok elektrik optimistis pasar akan pulih tahun depan

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×