kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45998,22   -12,65   -1.25%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Usai Akuisisi Link Net, Pendapatan XL Axiata (EXCL) Diprediksi Naik Sekitar 11%


Kamis, 23 Juni 2022 / 19:22 WIB
Usai Akuisisi Link Net, Pendapatan XL Axiata (EXCL) Diprediksi Naik Sekitar 11%
ILUSTRASI. Pelayanan pelanggan di XL Center Axiata Tower. KONTAN/Baihaki


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Axiata Group Berhad (Axiata) dan PT XL Axiata Tbk (EXCL) telah menyelesaikan akuisisi 66,03% saham PT Link Net Tbk (LINK) pada Rabu (22/6). Nilai transaksinya mencapai RM 2,63 miliar atau sekitar Rp 8,72 triliun.

Kini, Axiata Investments (Indonesia) Sdn Bhd (AII), anak perusahaan yang secara tidak langsung dimiliki Axiata memegang kepemilikan 46,03% saham Link Net dan XL Axiata menggenggam 20,00%. Sebelumnya, bagian tersebut dimiliki oleh Asia Link Dewa Pte. Ltd. dan PT First Media Tbk.

Analis Henan Putihrai Sekuritas Steven Gunawan mengatakan, dengan mengambil alih Link Net, XL Axiata memperkuat posisinya di bisnis fixed broadband. 

Sebagaimana diketahui, Link Net merupakan salah satu penyedia layanan pita lebar berbasis kabel dan TV kabel berkecepatan tinggi terkemuka di Indonesia.

Baca Juga: First Media Menjual Kepemilikan di Link Net kepada Axiata Invesment & XL Axiata

Jaringan Link Net menjangkau 2,9 juta rumah di 23 kota, melayani sekitar 855.000 pelanggan layanan internet pita lebar dan sekitar 837.000 TV kabel. Perusahaan ini juga melayani sekitar 2.400 pelanggan mencakup pemerintah, layanan keuangan, perusahaan multinasional besar, serta bisnis digital.

Menurut Steven, akuisisi Link Net yang merupakan salah satu pemimpin pasar di industri penyedia fixed broadband akan memberikan tambahan pendapatan bagi XL Axiata. 

"Akuisisi ini diperkirakan akan menambah pendapatan konsolidasi XL Axiata sekitar 11% dan EBITDA 13% pada kuartal IV-2022 sampai dengan 2023," kata Steven saat dihubungi Kontan.co.id, Kamis (23/6).

Saat ini, Steven menjadikan EXCL sebagai saham pilihan teratasnya dibanding operator seluler yang lain karena valuasinya masih tergolong menarik. Ia menetapkan rekomendasi buy untuk EXCL dengan target harga Rp 3.700 per saham.

Target harga tersebut mengimplikasikan 3,4 kali dari perkiraan rasio EV/EBITDA 2022 dan 3,2 kali dari perkiraan rasio EV/EBITDA 2023. 

"Kami berpandangan perusahaan layak mendapatkan valuasi premium sejalan dengan unggulnya marjin EBITDA yaitu 50,1%, dibandingkan dengan PT Indosat Tbk (ISAT) yang hanya 46,1% pada valuasi EV/EBITDA 22F/23F-nya saat ini yang sebesar 2,9x/2,5x," tutur Steven.

Baca Juga: XL Axiata (EXCL) Sambut Kedatangan Sistem Komunikasi Kabel Bawah Laut (SKKL) Echo

XL Axiata juga mendapat rekomendasi buy karena memperlihatkan kinerja keuangan dan operasional yang ciamik pada tahun ini. Trafik datanya pada kuartal I-2022 tumbuh signifikan 33,5% year on year (yoy) menjadi 1.857 petabyte, mencerminkan 21% dari perkiraan Henan Putihrai Sekuritas. 

Sepanjang Januari-Maret 2022, pendapatan EXCL tumbuh 8% yoy menjadi Rp 6,75 triliun dan EBITDA naik 2% yoy menjadi Rp 3,17 triliun. Realisasi tersebut masing-masing setara dengan 24% dan 23% dari perkiraan Henan Putihrai Sekuritas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×