kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45923,49   -7,86   -0.84%
  • EMAS1.319.000 -0,08%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Softbank Rugi US$ 5,52 miliar, di Antaranya Berasal dari Investasi di GOTO


Selasa, 07 Februari 2023 / 22:43 WIB
Softbank Rugi US$ 5,52 miliar, di Antaranya Berasal dari Investasi di GOTO
ILUSTRASI. SoftBank kembali mengalami kerugian besar. REUTERS/Issei Kato/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan investasi kelas kakap dari Jepang, SoftBank Group Corp kembali mencatatkan kerugian kuartalan pada hari Selasa (7/2) sebesar US$ 5,52 miliar.

Kerugian SofBank karena keuangan dari unit investasi raksasa Vision Fund tetap berada di posisi merah untuk empat kuartal berturut-turut. 

Hal ini mempertajam fokus SoftBank saat pasar terlihat mulai pulih untuk memungkinkannya mencatatkan beberapa aset.

Seperti kita tahu, Vision Fund, yang menjungkirbalikkan dunia teknologi dengan investasi atau taruhan besarnya pada perusahaan rintisan

Perusahaan ini melaporkan kerugian investasi sebesar 730,36 miliar yen atau setara US$ 5,52 miliar pada kuartal ketiga tahun fiskal. 

Kerugian investasi unit Vision Fund sebesar 730 miliar yen pada kuartal Oktober-Desember turun dari kerugian 1,38 triliun yen pada kuartal sebelumnya.

Untuk SoftBank sendiri, kerugian bersih mencapai 783,42 miliar yen, dibandingkan dengan laba 29,05 miliar yen setahun sebelumnya.

Hasil laporan keuangan ini bisa membuat investor semakin tertarik untuk melihat penawaran umum perdana (IPO) dari desainer chip Inggris Arm.

Sebab perusahaan ini dianggap sebagai salah satu aset hadiah bagi konglomerat global secara luas. 

SoftBank berencana mendaftarkan saham Arm pada akhir 2023 mendatang.

"Vision Fund telah dikelola secara ketat selama setahun terakhir di bawah lingkungan yang parah. Kami bermaksud untuk mempertahankan manajemen yang ketat itu dan memastikan ... peluang investasi saat kami melangkah maju," kata Chief Financial Officer Yoshimitsu Goto.

Seperti kita tahu, sejak terjadi gejolak pasar pada tahun lalu, dan hasilnya bagi SoftBank sendiri telah menunjukkan bagaimana kenaikan suku bunga, juga ketegangan antara Amerika Serikat dengan China serta invasi Rusia ke Ukraina telah menyebabkan selera investor untuk membeli aset berisiko turun

Hal ini turut membayangi portofolio besar investasi startup grup Jepang .

Sementara Navneet Govil, kepala pengelola dana kepada Reuters menyebut bahwa Arm telah membuat "kemajuan yang baik dalam hal kesiapan IPO

Hal ini terlihat setelah mereka berhasil menambahkan sekitar 30 perusahaan investasi dalam portofolio pendanaan dan akan melaksanakan go public ketika pasar siap.

SoftBank mengatakan unit Vision Fund telah secara signifikan membatasi investasi baru. 

Selain itu mereka terus menjual beberapa investasi lama sebagai bagian dari "manajemen keuangan defensif yang hati-hati" di tengah lingkungan pasar yang menantang.

"Jika ada hikmahnya, kerugian kuartalan adalah yang terendah dari empat kuartal terakhir," kata analis Redex Research Kirk Boodry dalam hasil risetnya.

Pendiri dan kepala eksekutif Masayoshi Son - yang identik dengan SoftBank - tidak berbicara pada presentasi laporan keuangan ini. 

Dia mengatakan pada bulan November dia tidak akan tampil seperti itu untuk saat ini, untuk lebih fokus pada pertumbuhan Arm.

Sebagian besar kerugian di unit Vision Fund berasal dari penurunan tajam dalam penilaian investasi di perusahaan yang tidak terdaftar. 

Unit tersebut memiliki investasi di 348 perusahaan pada akhir Desember, 311 di antaranya adalah perusahaan swasta.

Di antara perusahaan portofolio yang terdaftar, perusahaan ride-hailing Indonesia yakni PT Goto Gojek Tokopedia Tbk (GOTO).

Selain itu ada juga platform e-commerce Korea Selatan Coupang Inc dan penyedia ruang kerja WeWork Inc berkontribusi terhadap kerugian tersebut.

Sementara investasi di Arm membukukan lonjakan penjualan bersih kuartalan sebesar 28% menjadi US$ 746 juta.

Kenaikan penjualan Arm ini dibantu oleh pendapatan royalti yang lebih tinggi dari chip smartphone 5G kelas atas.

Arm memiliki lebih dari 95% pangsa pasar chip komunikasi utama yang digunakan dalam perangkat seluler. 

Namun, SoftBank memperingatkan perancang chip juga bersiap menghadapi dampak perlambatan industri teknologi yang lebih luas.

Sebab beberapa pelanggan Arm telah mengindikasikan bahwa tingkat persediaan sangat tinggi di seluruh rantai nilai, yang dapat mengakibatkan pendapatan mereka menurun dalam waktu singkat hingga tingkat persediaan lebih rendah.

Kerugian bersih juga menandai perubahan haluan yang tajam dari laba bersih 3 triliun yen yang dilaporkan SoftBank pada kuartal Juli-September, ketika didukung oleh penjualan sebagian saham SoftBank di Alibaba Group Holding China.

Masayosi Son telah banyak berinvestasi dalam kecerdasan buatan dan perusahaan rintisan berteknologi tinggi lainnya melalui Vision Fund dalam beberapa tahun terakhir. 

Perusahaan ini menghasilkan rekor keuntungan dan optimisme yang memabukkan tentang penilaian masa depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
EVolution Seminar Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×