kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,93   13,36   1.33%
  • EMAS987.000 0,30%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Saham Sektor Teknologi Masih Memiliki Prospek Bagus di Awal Semester I-2022


Minggu, 09 Januari 2022 / 08:00 WIB
Saham Sektor Teknologi Masih Memiliki Prospek Bagus di Awal Semester I-2022


Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beberapa saham dari sektor teknologi menjadi jawara sepanjang tahun 2021. Di posisi pertama ada PT DCI Indonesia Tbk (DCII) yang melesat hingga 10.370,24%, ada juga PT Telefast Indonesia Tbk (TFAS) yang melonjak 4.386,66%, PT MNC Studios International Tbk (MSIN) dengan kenaikan 1.290,40%, dan PT Digital Mediatama Maxima Tbk (DMMX) tumbuh 1.052,54%.

Selain itu, saham-saham teknologi ini juga menjadi saham dengan kenaikan tertinggi di beberapa indeks, salah satunya Jakarta Islamic Index (JII). Saham PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) bertengger di posisi kedua dengan kenaikan 62,86% di indeks JII.

Analis Binaartha Sekuritas Ivan Rosanova menuturkan, saham sektor teknologi menarik minat investor karena perkembangan teknologi yang terus terjadi. 

Bisnis yang mengarah pada digitalisasi membuat emiten teknologi semakin diuntungkan situasi dan kinerjanya pun diperkirakan akan cenderung stabil, bahkan meningkat.

Untuk kenaikan saham DCII dan EMTK, Ivan menjelaskan, sejauh ini jika melihat pada kinerja keuangan terakhir kedua emiten tersebut secara valuasi sudah jauh lebih mahal dari emiten sejenis seperti PT Metrodata Electronics Tbk (MTDL). 

“Sehingga meroketnya harga saham diperkirakan merupakan efek meningkatnya minat terhadap kedua saham tersebut dengan ekspektasi yang lebih tinggi di tahun 2022 ini,” ujarnya kepada Kontan.co.id, Senin (3/1).

Baca Juga: IHSG Naik 1,27% ke 6.665 pada Perdagangan Senin (3/1), Asing Beli ARTO, TLKM, EMTK

Secara keseluruhan, Ivan melihat saham sektor teknologi masih memiliki prospek bagus terutama di awal semester I-2022. Menurut Ivan, investor akan menanti realisasi di kuartal I-2022 mendatang untuk melihat pertumbuhan laba dibandingkan dengan tahun lalu, sehingga ekspektasi investor sesuai dengan pencapaian emiten.

Nah, selain dari sektor teknologi, Ivan memprediksi sejumlah sektor bakal moncer di tahun ini seperti sektor keuangan, basic materials, dan property.

“Sektor financials salah satu yang berpotensi menjadi jawara di 2022, sektor keuangan berpotensi mengakhiri fase konsolidasi untuk kembali menguat dan menjadi penggerak IHSG. Sektor basic materials dapat diuntungkan dengan adanya kemungkinan terkoreksinya kembali harga batubara tahun ini yang dapat menekan beban energi yang dibutuhkan dalam aktivitas produksi,” papar Ivan.

Sedangkan sektor properti berpotensi menguat dengan pemulihan ekonomi yang terus berlangsung di tengah angka kasus covid yang rendah saat ini.

Ia menerangkan sejumlah saham yang bisa diperhatikan ada BSDE target terdekat di Rp 1.130, selanjutnya INTP dengan target tahun 2022 di Rp 13.000, BBCA di Rp 8.500.

BSDE dan INTP menarik jika menilik kinerja 2021 hingga kuartal 3 yang menunjukkan pemulihan dan sentimen positif dari aktivitas ekonomi yang lebih baik di 2021 dan dapat berlanjut di 2022,” tambahnya.

Baca Juga: Franklin Templeton: Investasi Kami Tetap Fokus Pada Transformasi Digital

Sementara untuk BBCA secara teknikal masih konsolidasi, namun berpotensi untuk kembali rally apabila telah mengakhiri masa konsolidasinya dengan melihat kinerja 2021 yang membuka harapan untuk meningkat kembali di 2022 ini.

Dari sektor teknologi, Ivan menilai saham MTDL dan MLPT menarik untuk dicermati. Ia memberikan rekomendasi akumulasi beli saham MLPT dengan target harga di Rp 5.000.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×