kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45946,58   -0,57   -0.06%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Rekor Wall Street berlanjut setelah The Fed mengumumkan langkah tapering


Kamis, 04 November 2021 / 05:54 WIB
Rekor Wall Street berlanjut setelah The Fed mengumumkan langkah tapering
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street terus mencatatkan rekor tertingginya pada perdagangan Rabu (3/11).  Federal Reserve mengatakan akan mulai memangkas pembelian obligasi bulanan pada November dengan rencana untuk mengakhirinya pada 2022, sebuah pengumuman yang diharapkan investor.

Melansir Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average naik 104,95 poin atau 0,29% menjadi 36.157,58, S&P 500 naik 29,92 poin atau 0,65% menjadi 4.660,57, dan Nasdaq Composite bertambah 161,98 poin, atau 1,04%, menjadi 15.811,58.

S&P 500 dan Nasdaq mencatat rekor penutupan sepanjang masa untuk sesi kelima berturut-turut dan Dow Jones Industrial Average membukukan rekor penutupan untuk sesi keempat berturut-turut.

Indeks acuan S&P 500 naik ke wilayah positif dan berakhir dengan solid lebih tinggi setelah bank sentral AS mengumumkan rencana untuk mulai mengurangi pembelian obligasi.

Baca Juga: Wall Street terkoreksi, fokus investor beralih ke keputusan tapering The Fed

Investor telah mengantisipasi keputusan itu ketika The Fed menarik kembali dukungan moneternya untuk pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona.

"The Fed tidak mengguncang perahu yang satu ini," kata Ryan Detrick, kepala analis pasar di LPL Financial.

"Itu cukup baik telegram apa yang mungkin dilakukan Fed dan mereka melakukan apa yang diharapkan kebanyakan orang."

Dari 11 sektor S&P 500, sektor konsumen dan material adalah yang memperoleh keuntungan tertinggi, masing-masing naik 1,8% dan 1,1%. Energi tertinggal, jatuh 0,8%.

Kebijakan uang mudah bank sentral telah menjadi dukungan signifikan bagi pasar, dengan S&P 500 lebih dari dua kali lipat sejak level terendah Maret 2020 pada awal pandemi.

The Fed juga memegang keyakinannya bahwa inflasi yang tinggi akan terbukti "sementara" dan kemungkinan tidak memerlukan kenaikan cepat suku bunga.

"Saya tidak berpikir bahwa ada sesuatu yang unik dalam pernyataan itu selain fakta bahwa mereka mencoba mengulur waktu dengan mengatakan inflasi dan gangguan rantai pasokan bersifat sementara, dan itulah intinya," kata Joseph LaVorgna, kepala ekonom di Natixis.

Dalam konferensi pers, Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan, ada kemungkinan pasar kerja Amerika Serikat (AS) mungkin telah cukup meningkat pada pertengahan tahun depan untuk dipertimbangkan pada "pekerjaan maksimum," sebuah rintangan utama yang harus diselesaikan oleh bank sentral. pertimbangkan untuk menaikkan suku bunga.

Baca Juga: IHSG Merangkak Naik di Akhir Perdagangan

Sementara, laba kuartal ketiga yang lebih baik dari perkiraan juga membantu mengangkat sentimen untuk ekuitas. Dengan sekitar 360 perusahaan yang telah melaporkan, pendapatan S&P 500 diperkirakan akan naik 40,4% pada kuartal ketiga dari tahun sebelumnya, menurut Refinitiv IBES.

Dalam berita perusahaan, saham CVS Health naik 5,7% setelah perusahaan mengatakan target laba yang disesuaikan untuk tahun 2022 sebagian besar harus memenuhi perkiraan Wall Street, karena memperkirakan biaya medis yang bergejolak di unit asuransi kesehatannya akan stabil.

Saham Lyft naik 8,2% setelah perusahaan ride-hailing melaporkan laba yang disesuaikan untuk kuartal ketiga.

Saham Activision Blizzard Inc anjlok 14,1% setelah penerbit videogame menunda peluncuran dua judul yang ditunggu-tunggu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×