kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.013,51   -2,48   -0.24%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Perpanjang Penurunan, Wall Street Jatuh Terseret Saham Teknologi


Kamis, 22 September 2022 / 21:47 WIB
Perpanjang Penurunan, Wall Street Jatuh Terseret Saham Teknologi
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street jatuh pada hari Kamis (22/9), memperpanjang penurunan sesi ketiga berturut-turut. Investor khawatir bahwa pendekatan agresif Federal Reserve untuk mengendalikan inflasi dapat memicu resesi.

Melansir Reuters, pukul 10:05 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 154,91 poin atau 0,51% pada 30.028,87, S&P 500 turun 29,33 poin atau 0,77% pada 3.760,60, dan Nasdaq Composite turun 126,41 poin atau 1,13 % pada 11.093,79.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P turun pada awal perdagangan, dipimpin oleh saham industri dan konsumen. .

Membebani S&P 500 dan Nasdaq, saham teknologi megacap dan perusahaan berbasis pertumbuhan seperti Apple Inc, Amazon.com Inc, Tesla Inc dan Nvidia Corp turun antara 1,0% dan 3,6%. Terseret imbal hasil US Treasury yang mencapai level tertinggi 11-tahun.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Bervariasi pada Kamis (22/9), Setelah Aksi Jual Dipicu The Fed

Sektor teknologi S&P 500 telah merosot lebih dari 27% sepanjang tahun ini dibandingkan dengan penurunan 21% dalam indeks S&P 500.

"Suku bunga lebih tinggi yang diberlakukan kemarin dan nada lebih hawkish yang disampaikan oleh The Fed akan membebani saham secara umum dan kemungkinan lebih pada sektor yang sensitif terhadap suku bunga," kata Sam Stovall, kepala analis investasi CFRA Research.

"Saya benar-benar melihat pasar menguji posisi terendah Juni dan ada kemungkinan peningkatan bahwa posisi terendah baru akan ditetapkan seperti yang ditunjukkan oleh kenaikan imbal hasil dua tahun dan pelebaran inversi imbal hasil dua tahun dan 10 tahun, melengkung."

S&P 500 sekarang berjarak 3,3% dari level terendah pertengahan Juni, titik terlemahnya tahun ini.

Sebagai informasi, The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poindan mengisyaratkan bahwa suku bunga kebijakannya akan naik sebesar 4,4% pada akhir tahun dan mencapai 4,6% pada akhir tahun 2023, lintasan yang lebih curam dan lebih lama dari yang diperkirakan pasar.

Investor khawatir jalur agresif dapat menambah volatilitas saham dan obligasi dalam satu tahun yang telah melihat bear market di kedua kelas aset dan berpotensi menyebabkan penurunan ekonomi.

Baca Juga: Susul Fed, Setengah Lusin Bank Sentral dari Indonesia Sampai Norwegia Kerek Bunga

Goldman Sachs, Barclays, dan sekelompok bank investasi telah menaikkan perkiraan mereka untuk suku bunga mengikuti pesan hawkish The Fed, dengan ekonom Societe Generale juga memproyeksikan resesi ringan pada awal 2024.

"Ada banyak risiko pada level ini, tetapi The Fed telah memutuskan bahwa mereka akan mengambil jalan Volcker, yaitu tetap berada di jalur dan mencoba menghentikannya sekarang," kata Eric Schiffer, chief executive PE firm Patriarch Organization.

Data pada hari Kamis menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat secara moderat minggu lalu, menunjukkan pasar tenaga kerja tetap ketat.

Pandangan suram baru-baru ini dari perusahaan termasuk FedEx Corp dan Ford Motor Co juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang kesehatan perusahaan Amerika.

Selanjutnya: Manchester United Pasang Target Keuangan Demi Keluar dari Zona Merah & Perkuat Skuad

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×