kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45774,37   -28,65   -3.57%
  • EMAS1.028.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Penjualan melorot, pendapatan Surya Esa (ESSA) turun 18,05% di semester I-2020


Selasa, 14 Juli 2020 / 22:12 WIB
Penjualan melorot, pendapatan Surya Esa (ESSA) turun 18,05% di semester I-2020
ILUSTRASI. paparan publik PT Surya Esa Perkasa Tbk ESSA - Bisnis Ammonia Topang Pendapatan ESSA

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Surya Esa Perkasa Tbk (ESSA) sepanjang Januari - Juni 2020 mencatatkan pendapatan sebesar US$ 95,78 juta. Realisasi tersebut turun 18,05% bila dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai US$ 116,88 juta.

Penurunan pada sisi pendapatan didorong oleh turunnya penjualan amonia dan elpiji serta pendapatan dari jasa pengolahan di sepanjang semester I 2020. 

Menilik laporan keuangan perusahaan, penjualan amonia ESSA tercatat turun 17,82% secara tahunan atau year-on-year (yoy) menjadi US$ 79,68 juta di semester I 2020. 

Baca Juga: Refinancing, Anak Usaha ESSA Akan Rilis Obligasi dan Cari Pinjaman

Penurunan yang lebih dalam terjadi pada segmen penjualan elpiji yang turun 19,90% menjadi US$ 14,23 juta di semester I 2020. Sementara itu, pendapatan dari jasa pengolahan tercatat turun 12,78% yoy menjadi US$ 1,85 juta.

Sejalan dengan pendapatan yang turun, beban pokok pendapatan ESSA ikut turun sebesar 4,68% yoy menjadi US$ 87,62 juta di semester I-2020. Sebelumnya, beban pokok pendapatan ESSA mencapai US$ 91,93 juta pada semester I-2019 lalu.

Penurunan pengeluaran juga terjadi pada pos beban umum dan administrasi serta beban keuangan. Melansir laporan keuangan  perusahaan, beban umum dan administrasi ESSA turun 7,23% yoy dari US$ 8,46 juta di semester I 2019 menjadi US$ 7,85 juta pada semester I 2020. Sementara itu, beban keuangan ESSA tercatat turun 13,20% yoy dari US$ 21,26 juta di semester I 2019 menjadi US$ 18,45 juta di semester I 2020.

Kendati demikian, beban penjualan ESSA meroket 88,67% yoy menjadi US$ 136.780 di semester I 2020. Sebelumnya, beban penjualan ESSA hanya mencapai  US$ 72.496 pada semester I 2019 silam.

Selain itu, ESSA juga  membukukan kerugian lain-lain bersih sebesar US$ 715.230 di semester I 2020. Padahal, sebelumnya ESSA membukukan keuntungan lain-lain bersih sebesar US$ 10.016 pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Baca Juga: Begini strategi Surya Esa Perkasa (ESSA) bertahan di tengah pandemi corona

Alhasil, ESSA membukukan rugi bersih periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar US$ 6,79 juta. Sebelumnya, ESSA masih mampu mengempit laba bersih periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar US$ 4,23 juta pada periode yang sama tahun lalu. 

Per 30 Juni 2020 lalu, aset ESSA tercatat sebesar US$ 856,65 juta. Angka ini terdiri dari ekuitas sebesar US$ 293,29 juta dan liabilitas sebesar US$ 563,35 juta.

Sementar itu, kas dan setara kas akhir periode tercatat sebesar US$ 131,38 juta per 30 Juni 2020. Angka tersebut turun 10,79% dibanding kas dan setara kas awal tahun tahun buku 2020 yang tercatat sebesar US$ 147,28 juta.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×