kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45722,88   13,52   1.91%
  • EMAS913.000 0,55%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.19%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.21%

Penguatan harga minyak mulai menipis, minyak Brent naik 1,1% dan WTI menguat 7,1%


Kamis, 19 Maret 2020 / 11:57 WIB
Penguatan harga minyak mulai menipis, minyak Brent naik 1,1% dan WTI menguat 7,1%
ILUSTRASI. Harga minyak mulai naik tipis

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah menguat namun berhasil mengupas kenaikan awal karena investor mencoba menilai seberapa efektif stimulus besar-besaran yang dilakukan oleh bank sentral dalam menopang perekonomian global karena goncangan pandemi virus corona yang semakin dalam.

Melawan kepanikan di pasar keuangan lainnya, Kamis (19/3) pukul 11.00 WIB, harga minyak mentah jenis Brent naik 37 sen, atau 1,1% pada US$ 25,25 per barel, setelah sebelumnya naik menjadi U$ 27,19 per barel. benchmark global merosot 13% pada hari Rabu (18/3).

Serupa, harga minyak jenis West Texas intermediate (WTI) juga naik US$ 1,44, atau 7,1%, menjadi US$ 21,81 setelah melonjak hampir 20% sebelumnya. Namun, harga benchmark minyak AS ini turun hampir 25% di sesi sebelumnya.

"Setelah kehancuran 24%, harga minyak menguat karena beberapa kelelahan penjualan dan ketika para pemimpin AS dan Eropa melepaskan bantuan dan stimulus," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA di New York.

Baca Juga: Kilau emas sebagai safe haven memudar

Di antara langkah-langkah terbaru oleh bank sentral utama untuk mencoba mengurangi kejatuhan ekonomi dan keuangan dari epidemi. Terbaru, European Central Bank (ECB) memulai skema pembelian obligasi darurat senilai 750 miliar euro ($ 820 miliar) setelah pertemuan yang tidak dijadwalkan pada hari Rabu.

Jepang juga sedang mempertimbangkan membagikan uang tunai kepada rumah tangga karena menghadapi kemungkinan resesi setelah kontraksi tajam pertumbuhan bahkan sebelum wabah, sementara Korea Selatan dan Australia juga mengambil tindakan.

"Stimulus moneter dan fiskal akan sedikit membantu mengembalikan permintaan energi kembali ke normal, tetapi itu akan membangun kepercayaan bahwa ekonomi global akan berada dalam posisi yang lebih baik setelah berada di belakang virus," kata Moya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×