kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,04   -4,47   -0.44%
  • EMAS942.000 1,07%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Pasar Saham dan Obligasi Diproyeksi Masih Akan Fluktuatif dalam Sebulan ke Depan


Senin, 27 Juni 2022 / 10:58 WIB
Pasar Saham dan Obligasi Diproyeksi Masih Akan Fluktuatif dalam Sebulan ke Depan
ILUSTRASI. Pasar saham dan obligasi diproyeksikan masih akan fluktuatif dalam sebulan ke depan.


Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pada pekan lalu, Bank Indonesia (BI) memutuskan untuk tetap mempertahankan suku bunga di level 3,5%. Hal ini berbeda dengan tren bank sentral global lainnya yang justru menaikkan suku bunga acuan.

Infovesta Utama dalam laporan mingguannya yang dirilis Senin (27/6) justru menilai pasar merespons positif langkah BI tersebut. Hal ini tercermin dari kinerja IHSG yang menguat 1,53%  dalam sepekan terakhir.

“Kami melihat dengan kondisi inflasi yang masih terkendali, Bl belum akan menaikkan tingkat suku bunga hingga semester II-2022,” tuils Infovesta Utama dalam risetnya.

Selain itu, Kemenkeu memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal II akan berada di kisaran 4,8% hingga 5,3% (YoY) sejalan dengan optimisme pertumbuhan ekonomi yang masih kuat.

Diperkirakan faktor yang mendorong pertumbuhan ekonomi di kuartal II-2022 adalah tren penguatan ekonomi saat masa Ramadhan dan Lebaran serta aktivitas produksi dan konsumsi yang masih ekspansif. 

Baca Juga: Dilanda Inflasi Tinggi, Robert Kiyosaki: AS Produksi Gelembung, Ini Investasi Terbaik

Namun di tengah ancaman global saat ini, Infovesta Utama menyebut pasar sebaiknya tetap mewaspadai risiko stagnasi dan inflasi global yang terjadi di berbagai negara yang akan menyebabkan perlambatan ekonomi. Selain itu, pengetatan moneter The Fed dalam rencana kenaikan tingkat suku bunga acuan bulan depan juga patut diwaspadai. 

Di tengah ancaman kondisi ekonomi global saat ini, kasus Covid-19 di Indonesia justru kembali meningkat. Namun, Infovesta Utama melihat bahwa hal tersebut belum akan mempengaruhi mobilitas masyarakat sehingga tidak terlalu berpengaruh terhadap pasar saham maupun obligasi.

Hanya saja, kondisi pasar obligasi dinilai masih akan bergerak fluktuatif hingga akhir tahun sejalan dengan pengetatan moneter The Fed. Pasalnya, kenaikan suku bunga The Fed akan memicu naiknya yield US Treasury sehingga spread dengan SBN juga semakin menyempit. 

“Ini akan mempengaruhi berkurangnya minat investor. Namun dengan berbagai kebijakan yang ditempuh pemerintah saat ini, tekanan di pasar obligasi sudah mulai berkurang,” imbuh Infovesta Utama.

Baca Juga: Prediksi IHSG Senin (27/6) Naik, Ini Rekomendasi 3 Saham Untuk Dibeli

Sejalan dengan situasi kondisi pasar saat ini, Infovesta Utama melihat kinerja reksadana saham sedang dalam kondisi yang fluktuatif sehingga investor sebaiknya tetap waspada terhadap situasi global yang sedang volatile saat ini. 

Investor yang tetap ingin berinvestasi di pasar saham disarankan dapat berinvestasi di reksadana berbasis indeks yang terdiri dari saham-saham pilihan sesuai dengan kriteria indeks. 

Setali tiga uang, kinerja reksadana pendapatan tetap juga diyakini berada dalam kondisi yang fluktuatif. 

“Kami menyarankan investor agar tetap waspada terhadap isu kebijakan kenaikan suku bunga the Fed bulan depan yang mempengaruhi pergerakan pasar obligasi,” tutup Infovesta Utama.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×