kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.406.000   2.000   0,14%
  • USD/IDR 16.244
  • IDX 7.288   -25,97   -0,36%
  • KOMPAS100 1.140   -5,84   -0,51%
  • LQ45 919   -3,90   -0,42%
  • ISSI 219   -0,13   -0,06%
  • IDX30 458   -2,90   -0,63%
  • IDXHIDIV20 550   -3,55   -0,64%
  • IDX80 129   -0,44   -0,34%
  • IDXV30 130   -0,02   -0,02%
  • IDXQ30 154   -1,11   -0,71%

Pasar masih meragukan kekuatan rupiah


Senin, 02 Juli 2018 / 11:15 WIB
Pasar masih meragukan kekuatan rupiah
ILUSTRASI. Nilai tukar rupiah


Reporter: Dian Sari Pertiwi | Editor: Sanny Cicilia

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di semester pertama tahun ini, rapor pasar saham domestik berwarna merah. Selama enam bulan terakhir, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menyusut 8,75% menjadi 5.799,24. Bahkan dalam tiga bulan terakhir, IHSG tergerus 9,14%.

Dikepung beragam isu sensitif global dan lokal, kapitalisasi pasar emiten di Bursa Efek Indonesia (BEI) sepanjang enam bulan menguap hingga Rp 589,20 triliun menjadi Rp 6.406,75 triliun.

Pelaku pasar menyebut, berbagai sentimen negatif masih akan membayangi pasar saham Indonesia pada semester II-2018. Di paruh kedua ini, pelemahan rupiah terhadap dollar AS masih menjadi isu utama. Pada semester I-2018, rupiah sudah merosot 5%, atau salah satu yang terburuk di Asia.

Ada beragam faktor yang memicu kejatuhan rupiah dan berimbas ke IHSG. Direktur Investa Saran Mandiri Hans Kwee menilai, penyebabnya adalah perang dagang antara Tiongkok dan AS. Kenaikan bunga The Fed dan yield surat utang AS juga memicu peralihan dana dari emerging market, termasuk Indonesia, ke pasar AS.

Bank Indonesia (BI) merespons hal ini dengan mengerek suku bunga BI 7-DRR sebesar 0,5% menjadi 5,25%. Hans menilai, rencana kenaikan Fed fund rate (FFR) dua kali lagi masih berpotensi menekan rupiah. “Laju IHSG agak berat, mungkin hingga September masih fluktuatif dan cenderung tertekan,” kata dia, Jumat pekan lalu.

Dari pasar domestik, ada defisit neraca perdagangan yang mempengaruhi pelemahan rupiah. Hans memprediksi IHSG akan bergerak di kisaran 5.354 hingga 5.800 sampai akhir tahun. “Jika IHSG bisa ditutup di 5.800 hingga 5.900, sudah cukup bagus,” tutur dia.

Direktur Avere Investama Teguh Hidayat masih optimistis dengan prospek pasar saham. Dia menilai pelemahan IHSG beberapa waktu lalu merupakan siklus alami dua tahunan, apapun kondisi ekonomi dan politiknya. “Penurunan IHSG sekarang masih lebih baik daripada tahun 2015 yang hampir menyebabkan krisis. Tahun ini, kondisi ekonomi Indonesia tidak buruk-buruk amat,” kata dia.

Melihat ekonomi yang relatif lebih baik dari 2015, Teguh memprediksi penurunan IHSG di semester II-2018 tak dalam. “Saat kondisi ekonomi 2015 jelek, IHSG turun 12%, sementara sekarang kondisi ekonominya cukup bagus, kalau pun turun tidak akan lebih dari 10%,” ungkap dia.

Di saat merosot seperti ini, menurut Teguh, sebaiknya investor mengakumulasi beli. Dia memprediksi di semester II-2018 IHSG berpotensi menguat dan ditutup di level 6.100 pada akhir 2018. “Saham bank sudah cukup murah, begitu juga konstruksi karena proyek masih akan dikebut dan tetap jalan,” ujar Teguh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×