kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.155
  • EMAS660.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Masa penawaran SBR005 dibuka, pemerintah tetapkan kuota maksimal Rp 5 triliun

Kamis, 10 Januari 2019 / 13:26 WIB

Masa penawaran SBR005 dibuka, pemerintah tetapkan kuota maksimal Rp 5 triliun
ILUSTRASI. Savings Bond Ritel SBR005

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah resmi membuka masa penawaran Saving Bond Ritel seri SBR005 pada Kamis (10/1). Untuk penawaran kali ini, pemerintah menetapkan kuota nasional maksimal sebesar Rp 5 triliun.

Direktur Surat Utang Negara Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemkeu Loto Srinaita Ginting menyampaikan, sebenarnya pemerintah telah menerima masukan dari para mitra distribusi agar ditetapkan target indikatif penjualan SBR005 sebesar Rp 2 triliun. Namun, untuk mengantisipasi permintaan yang berlebih dari investor, maka ditetapkan target maksimal mencapai Rp 5 triliun.


Ia melanjutkan, pemerintah menerapkan ketentuan bilamana kuota nasional SBR005 sebesar Rp 5 triliun tercapai, maka secara otomatis investor tidak bisa lagi memesan instrumen ini walau masa penawarannya masih berlangsung hingga 24 Januari mendatang.

Pemberian batas kuota nasional ini dilakukan sebagai langkah antisipasi pemerintah atas penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) ritel yang mencapai 10 kali sepanjang tahun 2019. Sedangkan target penerbitan SBN yang tanpa melalui lelang di tahun ini dibatasi sekitar 9%--10% atau Rp 80 triliun dari total penerbitan SBN bruto. "Jumlah penerbitan untuk SBN yang bisa diperdagangkan pasti akan lebih besar. Makanya kami sebar kuotanya masing-masing instrumen SBN ritel agar target secara keseluruhan bisa tercapai," kata Loto ketika ditemui Kontan.co.id, Kamis (10/1).

Ia pun bilang pembatasan kuota ini dilakukan untuk mengedukasi investor ritel supaya bisa memanfaatkan waktu secepat mungkin dalam memesan SBR005 sebelum kuota nasionalnya terpenuhi.

Terlepas dari itu, pemerintah tetap akan mengevaluasi kebijakan pembatasan kuota nasional begitu masa penawaran SBR005 usai. "Kami akan pertimbangkan lagi apakah ke depan kuota nasionalnya bisa ditambah atau tidak kalau sudah terpenuhi. Pastinya, kebijakan ini tidak akan mengubah komponen SBN ritel lainnya seperti nilai kupon dan waktu jatuh tempo," ungkap Loto.

Sebagai informasi, SBR005 memiliki tingkat kupon minimal sebesar 8,15% dengan spread tetap sebesar 215 bps. Kupon ini bersifat floating with the floor atau dapat berubah mengikuti pergerakan tingkat suku bunga acuan Bank Indonesia, namun tidak akan berkurang dari nilai kupon minimal.

Reporter: Dimas Andi
Editor: Wahyu Rahmawati

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.1104 || diagnostic_web = 0.5605

Close [X]
×