CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

MARKET GLOBAL: Lira Turki hijau, saham global menanti perundingan baru AS-China


Jumat, 14 September 2018 / 06:57 WIB
MARKET GLOBAL: Lira Turki hijau, saham global menanti perundingan baru AS-China
ILUSTRASI. Uang Dollar AS dan Lira Turki

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street mengikuti pasar-pasar utama di Asia, berakhir lebih tinggi setelah muncul berita bahwa pemerintahan Presiden AS Donald Trump telah mengajak Beijing mengawali putaran baru pembicaraan perdagangan. Saham Eropa bergerak nyaris datar.

Bank sentral Turki membuat pertunjukan independensi yang langka, mengabaikan seruan Presiden Tayyip Erdogan dengan menaikkan suku bunga lebih dari sepertiga, menjadi 24%.


Indeks dunia MSCI 47-negara naik untuk hari keempat berturut-turut, bertambah 0,58%. Indeks saham pasar berkembang MSCI yang luas melompat sampai 1,36%.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 147,07 poin (0,57%) menjadi 26.145,99. S&P 500 naik 15,26 poin (0,53%) menjadi 2.904,18. Adapun Nasdaq Composite bertambah 59,48 poin (0,75%) menjadi 8,013,71.

"Banyak tantangan yang jelas untuk mengambil risiko selama musim panas," kata Michael Metcalfe, kepala strategi makro global State Street Global Markets. "Saya baru tahu minggu ini bahwa kita mulai melihat cahaya menembus awan."

Undangan Washington untuk pembicaraan perdagangan menerima acungan jempol dari Beijing. Trump sebelumnya mengancam akan mengenakan tarif atas hampir semua impor dari China, kecuali negara itu menawarkan konsesi.

Dolar AS yang telah menjadi tempat berlindung aman dari sengketa perdagangan, turun 0,26% terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya.

Harga konsumen AS naik kurang dari yang diperkirakan pada bulan Agustus karena kenaikan harga bensin dan sewa diimbangi penurunan biaya perawatan kesehatan dan pakaian. Data menunjukkan tekanan inflasi yang mendasari juga tampak melambat. Penurunan inflasi dapat memperlambat laju kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Imbal hasil Surat Tutang pemerintah AS tenor 2 tahun yang sangat dipengaruhi oleh ekspektasi kebijakan Fed memberikan 2,7606%, dari 2,748% pada akhir Rabu.

Euro naik 0,57% menjadi US$ 1,169. Bank Sentral Eropa mempertahankan tingkatnya jauh di wilayah negatif seperti yang diharapkan, tetapi terus bergerak mendekati kebijakan normalisasi.

Langkah besar hari ini di pasar mata uang terjadi di lira Turki. Mata uang ini jatuh 3% setelah Erdogan menyerukan pemotongan suku bunga, dan kemudian melonjak, naik 4,71% pada hari ketika seruan itu diabaikan.

Lira reli datang setelah kemerosotan lebih dari 40% terhadap dolar tahun ini, sebagian disebabkan oleh perselisihan diplomatik antara Ankara dan Washington.

Inflasi di Turki sekarang hampir 20% dan krisis di sana telah menyebar ke beberapa negara berkembang lainnya dengan defisit neraca berjalan yang cukup besar.

Lira diperdagangkan pada 6,0723 per dolar, jauh dari rekor terendah 7,24 yang dicapai sebulan lalu.

Di Amerika Latin, real Brasil dan peso Argentina merosot di bawah tekanan lebih lanjut bahkan ketika mata uang lainnya di kawasan itu naik.

Di Brasil, ada kekhawatiran calon presiden sayap kanan Jair Bolsonaro tidak dapat berkampanye bahkan dalam pemilihan putaran kedua setelah ditikam dalam sebuah acara kampanye pekan lalu. 

Peso Argentina layu karena permintaan dolar meningkat karena likuiditas tinggi setelah lelang nota perbendaharaan.

Di antara komoditas, harga minyak jatuh dengan minyak mentah AS turun 2,53% menetap di US$ 68,59 per barel.


Tag


TERBARU

Close [X]
×