kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45761,05   23,90   3.24%
  • EMAS1.013.000 -0,30%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.43%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Kinerja sejumlah emiten LQ45 masih positif, berikut rekomendasi saham dari NH Korindo


Rabu, 05 Agustus 2020 / 10:56 WIB
Kinerja sejumlah emiten LQ45 masih positif, berikut rekomendasi saham dari NH Korindo
ILUSTRASI. Refleksi layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia Jakarta, Selasa (4/8). Pada penutupan perdagangan saham, Selasa (4/8/2020), IHSG ditutup naik 68,77 poin atau 1,37 persen ke posisi 5.075,00. Sementara, indeks saham LQ45 juga menguat 2,01 persen ke

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mayoritas emiten anggota indeks LQ45 mencatatkan penurunan kinerja pada paruh pertama tahun ini. Dari 33 emiten yang sudah merilis laporan keuangan periode Januari-Juni 2020, hanya tujuh perusahaan yang membukukan kenaikan pendapatan dan perbaikan laba bersih.

Tujuh emiten tersebut adalah PT AKR Corporindo Tbk (AKRA), PT Vale Indonesia Tbk (INCO), PT Kalbe Farma Tbk (KLBF), PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP), PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG), dan PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR).

Baca Juga: IHSG turun ke 5.065 di pembukaan Rabu (5/9), saham BBCA, MDKA dan BBRI paling diburu

Kemudian, PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Gudang Garam Tbk (GGRM), dan PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) hanya menorehkan pertumbuhan pendapatan. Sementara itu, PT Astra International Tbk (ASII), PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA), PT Indah Kiat Pulp and Paper Tbk (INKP), serta PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) hanya membukukan kenaikan laba bersih.

Berdasarkan laporan keuangan yang Kontan.co.id himpun, penurunan pendapatan mayoritas emiten LQ45 berkisar antara 3%-51% year on year (yoy). Sementara itu, penurunan laba bersihnya berada dalam rentang 2%-93% yoy.

Kepala Riset NH Korindo Sekuritas Anggaraksa Arismunandar mengatakan, kenaikan pendapatan maupun laba bersih yang terjadi pada emiten barang konsumsi seperti KLBF, GGRM, ICBP, INDF, dan UNVR memang sesuai ekspektasinya. Ini sejalan dengan karakteristik bisnis barang konsumsi yang tahan terhadap krisis atau bersifat defensif.

Begitu juga halnya dengan emiten sektor menara telekomunikasi, yakni TBIG dan TOWR yang mendapatkan keuntungan dari kebijakan social distancing. Pasalnya, pembatasan sosial ini menimbulkan kenaikan permintaan terhadap akses data.

Baca Juga: Saham LQ45: IHSG bangkit, saham PTPP, LPPF, WIKA turun paling dalam

"Hal ini juga yang menyebabkan naiknya tenancy ratio untuk perusahaan menara telekomunikasi. Apalagi TOWR sudah mulai menuai hasil pendapatan dari akuisisi menara milik XL Axiata," tutur Angga saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (4/8).

Di sisi lain, ada satu emiten yang memperlihatkan kinerja di luar ekspektasinya, yakni Erajaya Swasembada. Menurut Angga, penutupan pusat perbelanjaan ternyata hanya berimbas sedikit bagi penurunan pendapatan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×