Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Ini upaya manajer investasi mengantisipasi penerbitan SBN ritel yang masif

Minggu, 03 Februari 2019 / 17:21 WIB

Ini upaya manajer investasi mengantisipasi penerbitan SBN ritel yang masif
ILUSTRASI. Ilustrasi Reksadana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) ritel yang mencapai 10 kali di tahun ini memicu manajer investasi untuk berupaya meningkatkan kinerja produk-produk reksadana yang dikelolanya.

Direktur Bahana TCW Investment Soni Wibowo membeberkan, pihakya berupaya memaksimalkan obligasi korporasi dengan kupon tinggi dan peringkat utang mumpuni untuk menopang kinerja reksadana terproteksi. Dengan begitu, diharapkan imbal hasil yang diperoleh dari reksadana ini lebih baik dari SBN ritel.

Reksadana terproteksi disebut sebagai instrumen yang bisa disandingkan dengan SBN ritel. Pasalnya, kedua instrumen ini memiliki sejumlah kemiripan. Mulai dari masa penawarannya yang terbatas, adanya indikasi nilai imbal hasil yang diperoleh, hingga jangka waktu investasi yang terbilang pendek.

Walau tidak terpengaruh secara langsung, Bahana TCW Investment juga berusaha meningkatkan kinerja reksadana pendapatan tetap yang dimilikinya agar bisa mengungguli SBN ritel. “Kami berupaya mengatur durasi obligasi dalam portofolio dengan sebaik mungkin dan mempertimbangkan kondisi pasar,” ungkap dia, akhir pekan lalu.

Senada, Direktur Panin Asset Managament Rudiyanto menilai, kehadiran SBN ritel yang cukup masif di tahun ini memberikan tantangan bagi manajer investasi untuk terus meningkatkan kinerja reksadananya.

Tak hanya itu, manajer investasi mesti pintar-pintar dalam menetapkan jadwal peluncuran reksadana baru supaya tidak bentrok dengan jadwal penawaran SBN ritel. “Ini perlu diperhatikan supaya tidak terjadi perebutan dana dari investor,” ujarnya.

Terlepas dari itu, keberadaan SBN ritel tidak bisa selalu diartikan sebagai ancaman bagi industri reksadana. Justru, karena tujuan utama penerbitan SBN ritel adalah menambah jumlah investor ritel, manajer investasi nantinya juga berpeluang merasakan dampak positifnya.

“Investor yang baru pertama kali membeli SBN ritel seharusnya juga akan mencoba produk investasi lainnya seperti reksadana,” tandas Rudiyanto.


Reporter: Dimas Andi
Editor: Wahyu Rahmawati

Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0648 || diagnostic_web = 0.3763

Close [X]
×