kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Ini Kata Analis Terhadap Rencana Blibli Gelar IPO di Tahun 2022


Selasa, 07 Juni 2022 / 07:08 WIB
Ini Kata Analis Terhadap Rencana Blibli Gelar IPO di Tahun 2022
ILUSTRASI. Blibli berencana gelar IPO


Reporter: Yuliana Hema | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Rencana penawaran umum perdana saham alias initial public offering (IPO) PT Global Digital Niaga atau Blibli.com kembali merebak di tengah koreksi sejumlah saham perusahaan startup.

Dalam pemberitaan sebelumnya, salah satu sumber Kontan.co.id menyebut, Blibli akan menggalang dana sebesar US$ 500 juta dari aksi korporasi tersebut. Rencana IPO ini paling cepat dilangsungkan pada bulan Juni atau Juli tahun 2022

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus mengatakan, perusahaan teknologi sangat berkaitan erat dengan ekosistem yang ditawarkan sehingga bisa mempengaruhi jumlah penggunanya.

Bicara soal IPO Blibli, Nico bilang semua kembali pada bagaimana ekspektasi dan persepsi pelaku pasar dan investor terhadap perusahaan rintisan ini. Serta ekosistem seperti apa yang ditawarkan oleh Blibli.

Baca Juga: Meski Urung Mencatatkan Sahamnya di AS, Traveloka Tetap Kebanjiran Pendanaan

"Jadi semua tergantung ekspektasi terhadap potensi valuasi di masa yang akan datang dari Blibli dan juga persepsi pelaku pasar dan investor yang menjadi poin penting apakah bisa menerima kondisi perusahaan startup," jelas Nico saat dihubungi Kontan, Senin (6/6).

Langkah Blibli ini bakal mengikuti jejak PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) dan PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) yang telah lebih dahulu mencatatkannya sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Pada 6 Agustus 2021, BUKA menjadi unicorn pertama yang IPO di bursa saham dalam negeri. BUKA mematok harga saham IPO di level Rp 850 per saham, alhasil BUKA berhasil meraup dana segar Rp 21,9 triliun.

Sementara, GOTO mencatatkan sahamnya di BEI pada 11 Maret 2022. GOTO Melepas 40,61 miliar saham seharga Rp 338 per saham ke publik, GOTO berhasil meraih dana segar senilai Rp 13,72 triliun.

Baca Juga: Begini Prospek Saham dan Kinerja Bank Digital

Seiring berjalan waktu, harga saham keduanya perusahaan tersebut tergerus. BUKA sudah jauh berdada di bawah harga IPO. Saham BUKA parkir di harga Rp 284 per saham pada perdagangan Senin (6/6).

Sementara, pada akhir perdagangan hari ini, saham GOTO ditutup anjlok 6,78% ke posisi Rp 330. Padahal pada perdagangan Jumat (3/6), GOTO sempat mantul dari harga IPO di posisi Rp 354 per saham.

 

 

Kinerja saham dua teknologi yang kurang apik ini, Menurut Nico ada kemungkinan bahwa pelaku pasar memiliki rasa trauma pada saham-saham teknologi atau start up. Semua kembali pada ekspektasi dan persepsi pelaku pasar.

Lebih lanjut, Nico menegaskan untuk saat ini dirinya dan pelaku pasar belum bisa menghitung potensi valuasi yang akan datang karena belum ada detil soal harga saham yang bakal ditawarkan oleh Blibli.

Namun, kehadiran Blibli di pasar Bursa Indonesia nampaknya belum bisa mendorong perusahaan teknologi di dalam negeri untuk bangkit. Nico menilai masa perusahaan teknologi di Indonesia sudah berakhir, khususnya pada tahun ini.

"Kami melihat saham-saham teknologi sebelumnya berkibar tentunya akan berputar khususnya tahun ini sehingga masih banyak sektor lain yang bisa memberikan keuntungan di masa yang akan datang jauh lebih dibandingkan sektor teknologi," tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×