kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45794,98   3,13   0.40%
  • EMAS938.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Indonesia Kendaraan Terminal (IPCC) implementasikan automatic gate system


Rabu, 29 Januari 2020 / 22:05 WIB
Indonesia Kendaraan Terminal (IPCC) implementasikan automatic gate system
ILUSTRASI. Ratusan mobil yang siap diekspor terparkir di IPC Car Terminal.

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Herlina Kartika

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk atau IPC Car Terminal (IPCC) mengimplementasi Automatic Gate System IPC Car Terminal pada awal tahun ini. Digitalisasi pembayaran saat ini menggunakan media uang elektronik bekerjasama dengan Bank Negara Indonesia Tbk (Bank BNI) yakni Tapcash.

Nantinya, Tapcash akan menjadi Truck Identification Document (TID) untuk setiap truk pembawa kendaraan yang masuk ke dalam terminal sesuai dengan nomor yang tertera di bagian belakang Tapcash.

Baca Juga: Ekspor Mobil Melimpah, Indonesia Kendaraan Terminal (IPCC) Mendulang Berkah

Mengenai tarif yang akan didebet dari Tapcash tetap berlaku sama yaitu untuk Car Carrier dikenakan biaya masuk sebesar Rp 30.000 dan untuk Towing sebesar Rp10.000.

“Tarif tersebut sudah berlaku sejak Juli 2019 namun masih menggunakan kupon untuk pembayarannya. Saat ini kami digitalisasikan ke dalam bentuk uang elektronik agar mempermudah dan mempercepat pelayanan di gate in,” ucap Bunyamin Sukur, Direktur Operasi & Teknik IPCC dalam siaran pers, Rabu (29/1).

Autogate system memiliki manfaat yaitu mempercepat proses ekspor kendaraan sesuai dengan instruksi Presiden untuk peningkatan eskpor dari Indonesia antara lain mempermudah dalam pengawasan pihak Bea Cukai dengan sistem yang terintegrasi, informasi dapat diterima secara realtime terhadap aktifitas pengantaran kendaraan, meminimalisir kesalahan
dalam proses dokumentasi, optimalisasi pendapatan hingga mengurangi human error dalam pelayanan.

Ade Hartono, Direktur Utama IPC Car Terminal menjelaskan, hadirnya sistem autogate bertujuan untuk mendeteksi jumlah kendaraan, baik car carrier maupun unit kendaraan yang masuk.

Baca Juga: Indonesia Kendaraan Terminal (IPCC) alokasikan belanja modal Rp 250 miliar tahun ini

“Langkah ini juga sebagai upaya pencegahan pungli di area pelabuhan. Di tahun 2020 ini, perusahaan secara konsisten mengembangkan berbagai sistem agar lebih modern dan digital untuk mempercepat proses pelayanan,” pungkasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×