kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,82   1,25   0.16%
  • EMAS1.008.000 0,10%
  • RD.SAHAM 0.17%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

IHSG hari ini (24/9) berpotensi rebound, saham berikut bisa jadi pilihan


Kamis, 24 September 2020 / 05:30 WIB
IHSG hari ini (24/9) berpotensi rebound, saham berikut bisa jadi pilihan

Reporter: Avanty Nurdiana | Editor: Avanty Nurdiana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan alias IHSG hari ini (24/9) diperkirakan akan berbalik arah dan menguat. IHSG ditutup melemah 0,33% di level 4.917,96 pada Rabu, 23 September 2020. 

Menurut Nafan Aji, Analis Binaartha Sekuritas, pergerakan IHSG hari ini berdasarkan indikator, MACD telah membentuk pola deadcross di area positif. Sementara itu, stochastic dan RSI mulai menunjukkan sinyal negatif. 

Baca Juga: Mandiri Investasi memprediksikan IHSG menyentuh 5.400 di 2020 dan 6.200 tahun depan

Meskipun demikian, Nafan menyebut, terlihat pola bullish spinning top candle yang mengindikasikan adanya potensi penguatan pada pergerakan IHSG hari ini sehingga berpeluang menuju ke resistance terdekat. 

Menurut Nafan, IHSG hari ini berdasarkan rasio fibonacci support pertama maupun kedua memiliki range pada level 4.865,27 - 4.778,71. Sementara itu, resistance pertama maupun kedua memiliki range pada 4.975,54 - 5.097,14. 

Adapun sejumlah rekomendasi saham yang dapat menjadi pertimbangan investor, antara lain sebagai berikut.

1. Astra International (ASII). Pergerakan harga saham ASII telah menguji garis MA 120 sehingga peluang terjadinya penguatan minimal menuju ke level resistance pertama masih terbuka lebar. Akumulasi beli saham ASII pada area level Rp 4.580 – Rp 4.630, dengan target harga secara bertahap di level Rp 4.770, Rp 5.075, Rp 5.475 dan Rp 6.100. Support ada di Rp 4.450 dan Rp 4.000. Harga saham ASII ditutup di Rp 4.630. (RoE: 11.53%; PER: 8.22x; EPS: 561.88; PBV: 0.95x; Beta: 1.49). 

2. Bank Central Asia (BBCA). Terlihat pola bullish inverted hammer candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli pada pergerakan harga saham BBCA. Akumulasi beli saham BBCA pada area Rp 27.100 – Rp 27.600, dengan target harga secara bertahap di level Rp 27.775, Rp 28.975, Rp 30.500, Rp 34.050 dan Rp 37.600. Support ada di Rp 26.950 dan Rp 26.100. Saham BBCA ditutup di Rp 27.525. (RoE: 13.96%; PER: 27.44x; EPS: 1,003.28; PBV: 3.83x; Beta: 0.95). 

Baca Juga: Wall Street bergerak tipis, kenaikan Dow Jones jadi sinyal positif perkembangan makro

3. Bank Negara Indonesia (BBNI). Pergerakan harga saham BBNI telah menguji garis MA 120 sehingga peluang terjadinya penguatan minimal menuju ke level resistance pertama masih terbuka lebar. Akumulasi beli saham BBNI pada area Rp 4.350 – Rp 4.420, dengan target harga di level Rp 4.650, Rp 5.350, Rp 6.025 dan Rp 6.675. Support ada di Rp 4.350 dan Rp 4.125. Saham BBNI ditutup di Rp 4.420. (RoE: 7.78%; PER: 9.42; EPS: 481.76; PBV: 0.73; Beta: 2.03). 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×