kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.014,65   8,27   0.82%
  • EMAS955.000 1,06%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Hotel Fitra International (FITT) Bidik Pendapatan Rp 9 Miliar di Tahun Ini


Senin, 20 Juni 2022 / 18:13 WIB
Hotel Fitra International (FITT) Bidik Pendapatan Rp 9 Miliar di Tahun Ini
ILUSTRASI. Pengelola hotel asal Majalengka, PT Hotel Fitra International Tbk (FITT)


Reporter: Venny Suryanto | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Hotel Fitra International Tbk (FITT) bidik pendapatan sebesar Rp 9 miliar di sepanjang 2022. Untuk itu perusahaan kini tengah fokus meningkatkan okupansi tingkat hunian kamar.

Direktur Utama FITT Joni Rizal mengatakan, sampai Mei 2022, perseroan telah membukukan pendapatan sebesar Rp 4 miliar atau setara 41% dari target tahun ini.

Jumlah raihan pendapatan itu di kontribusi dari pendapatan hotel sekitar Rp 1,3 miliar dan dari segmen convention sebesar Rp 1,37 miliar.

“Penyumbang terbesar dari segmen convention hall sehingga kami optimis target di sepanjang 2022 akan tercapai,” ujar Joni dalam paparan Public Expose yang diselenggarakan secara virtual, Senin (20/6).

Joni menambahkan, prospek pertumbuhan bisnis perseroan juga sejalan dengan pandangan Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) di mana saat ini situasi pandemi sudah kondusif yang bisa berimbas positif terhadap industri pariwisata di Tanah Air. Sebab karakteristik Covid-19 telah transisi ke arah endemi.

Baca Juga: Menakar Prospek Industri Perhotelan di Tengah Bangkitnya Pariwisata

Direktur Operasional Hotel Fitra Tomi Tris bilang, saat ini tingkat hunian kamar hotel (okupansi) dan tingkat sewa convention hall perseroan tercatat naik 110% di kuartal I-2022.

Dia menjelaskan, saat ini tingkat okupansi kamar hotel perseroan masih di angka 41,42% dari total 113 kamar hotel yang dimiliki. Meski demikian, FITT optimis target okupansi sekitar 56% dapat terwujud sampai akhir tahun.

Namun sayang, dengan target itu, perseroan belum bisa memprediksi untuk laba bersih di tahun ini. Hal itu lantaran pemerintah masih mengumumkan berbagai kenaikan kasus Covid-19 serta kebijakan PPKM yang masih berlaku di Majalengka, Jawa Barat.

Joni lebih lanjut memaparkan, untuk bisa membukukan profit, perseroan mengasumsikan bahwa tingkat okupansi hotel harus bisa mencapai lebih dari 70%. Misal, dari total 113 kamar hotel, tingkat hunian kamar yang terisi mencapai 85-90 kamar. Kemudian untuk permintaan dari bisnis convention diharapkan bisa tumbuh 70%.

 

 

“Kalau asumsi itu terwujud maka kami proyeksikan FITT akan bisa membukukan laba bersih di tahun 2024 paling cepat, atau di tahun 2025 sudah terlihat hasilnya insyaallah,” pungkas Joni.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×