kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Harga minyak turun ke level terendah lebih dari setahun karena virus corona


Kamis, 27 Februari 2020 / 06:27 WIB
Harga minyak turun ke level terendah lebih dari setahun karena virus corona
ILUSTRASI. FILE PHOTO: A general view shows Mexican state oil firm Pemex's Cadereyta refinery, in Cadereyta, Mexico October 5, 2019. Picture taken October 5, 2019. REUTERS/Daniel Becerril/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak turun ke level terendah lebih dari satu tahun pada perdagangan Rabu (26/2). Setelah ratusan kasus virus corona yang dilaporkan di Eropa dan Timur Tengah memicu kekhawatiran akan menurunkan permintaan minyak.

Melansir Reuters, minyak mentah Brent ditutup pada US$ 53,43 per barel, merosot US$ 1,52, atau 2,77%. Sementara, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) menetap di US$ 48,73 per barel, turun US$ 1,17, atau 2,34%.

Di awal sesi, kedua acuan harga minyak ini mencapai titik terendah sejak Januari 2019, dengan Brent turun ke US$ 53,03 per barel dan WTI merosot ke US$ 48,30.

Harga minyak mengikuti jatuhnya harga minyak setelah adanya laporan 83 orang sedang dipantau di New York, kemungkinan terpapar virus corona.

Baca Juga: Virus corona menyebar lebih cepat di luar China, Asia laporkan ratusan kasus baru

"Setiap kali berita utama keluar, khususnya yang berkaitan dengan kasus-kasus baru di AS seperti New York, yang masuk dan memaksa penjualan tambahan dan mendorong input fundamental normal ke sela-sela," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

Kasus-kasus pertama virus dikonfirmasi di negara-negara termasuk Yunani, Georgia, dan Brasil, sementara pihak berwenang memberlakukan lebih banyak pembatasan perjalanan dan karantina di berbagai benua.

Harga sempat berubah positif setelah pemerintah AS melaporkan penurunan persediaan bensin pekan lalu. Stok minyak mentah tumbuh 452.000 barel menjadi 443,3 juta barel, lebih sedikit yang diperkirakan analis kenaikan 2 juta barel.

"Ini masih tentang virus di sini," kata Bob Yawger, director of energy futures Mizuho di New York. "Akan sulit bagi aset berisiko untuk mengumpulkan momentum."

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×