kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Minyak Mentah Turun ke Posisi Terendah 7 Bulan, Brent ke US$88 & WTI US$81,94


Kamis, 08 September 2022 / 05:55 WIB
Harga Minyak Mentah Turun ke Posisi Terendah 7 Bulan, Brent ke US$88 & WTI US$81,94
ILUSTRASI. Harga minyak mentah dunia


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak turun lebih dari US$4 pada hari Rabu (7/9), ke level terendah sejak Rusia menginvasi Ukraina. Penurunan ini di tengah kekhawatiran permintaan yang dipicu oleh risiko resesi yang membayangi dan data suram perdagangan China.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent menetap di level US$88 per barel, dengan kerugian US$4,83 atau 5,2%.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup US$ 4,94 atau 5,69%, lebih rendah pada level US$81,94 per barel.

"Momok resesi yang melemahkan permintaan di seluruh dunia Barat semakin dekat menjadi kenyataan karena inflasi yang melonjak dan kenaikan suku bunga mengurangi konsumsi," kata analis PVM Stephen Brennock.

Baca Juga: Ditekan Barat, Rusia Berkomitmen Kirim Lebih Banyak Minyak ke Asia

Lembaga pemeringkat kredit Fitch pada hari Selasa mengatakan bahwa penghentian pipa Nord Stream 1 telah meningkatkan kemungkinan resesi di zona euro.

Bank Sentral Eropa secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga tajam ketika bertemu pada hari Kamis. Pertemuan Federal Reserve AS menyusul pada 21 September.

Data ekonomi yang lemah dari China di tengah kebijakan ketat nol Covid-19 juga menambah kekhawatiran permintaan.

Impor minyak mentah negara itu pada Agustus turun 9,4% dari tahun sebelumnya, data bea cukai menunjukkan pada hari Rabu.

Sementara itu, perdana menteri baru Inggris, Liz Truss, pada hari Rabu mengatakan dia ingin melihat lebih banyak ekstraksi minyak dan gas dari Laut Utara.

Harga telah didukung sebelumnya oleh ancaman dari Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menghentikan semua pasokan minyak dan gas jika batas harga dikenakan pada sumber daya energi Rusia.

Uni Eropa mengusulkan untuk membatasi gas Rusia hanya beberapa jam kemudian, meningkatkan risiko penjatahan di beberapa negara terkaya di dunia musim dingin ini.

Analis sudah memperkirakan pasokan minyak akan ketat pada kuartal terakhir tahun ini.

Baca Juga: Menteri Keuangan G7 Dukung Rencana Pembatasan Harga Minyak Mentah Rusia

Laporan persediaan mingguan AS dari American Petroleum Institute akan dirilis pada hari Rabu, sehari lebih lambat dari biasanya karena hari libur umum pada hari Senin.

Stok minyak mentah AS diperkirakan turun untuk minggu keempat berturut-turut, turun sekitar 733.000 barel dalam seminggu hingga 2 September, dalam jajak pendapat awal Reuters pada Selasa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×