kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Minyak Mentah Dekati Posisi Terendah 8 Bulan di Tengah Kekhawatiran Permintaan


Jumat, 09 September 2022 / 06:03 WIB
Harga Minyak Mentah Dekati Posisi Terendah 8 Bulan di Tengah Kekhawatiran Permintaan
ILUSTRASI. Harga minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah naik tipis sekitar 1% pada hari Kamis (8/9), setelah turun ke level terendah tujuh bulan pada sesi sebelumnya. Beberapa pedagang teknis membeli penurunan dan Rusia mengancam akan menghentikan ekspor minyak dan gas ke beberapa pembeli.

Melansir Reuters, harga minyak Brent naik US$ 1,15 atau 1,3%, menjadi menetap di US$ 89,15 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik US$ 1,60 atau 2,0% menjadi menetap di US$ 83,54.

Kenaikan harga itu terjadi meskipun ada peningkatan mengejutkan dalam persediaan minyak mentah Amerika Serikat (AS). Berita bahwa AS menimbang perlunya lebih banyak pelepasan minyak mentah dari cadangan strategis dan kekhawatiran perpanjangan penguncian Covid-19 China dan kenaikan suku bunga global akan memperlambat aktivitas ekonomi dan menekan permintaan bahan bakar. .

Stok minyak mentah AS melonjak hampir 9 juta barel pekan lalu karena kombinasi peningkatan impor dan pelepasan berkelanjutan dari cadangan darurat pemerintah, kata Administrasi Informasi Energi.

Baca Juga: Kenaikan Harga Komoditas Global Picu Peningkatan Beban Utang Pemerintah

Kenaikan yang lumayan dibandingkan dengan perkiraan analis 250.000 barel dalam jajak pendapat Reuters dan data dari kelompok industri American Petroleum Institute (API) menunjukkan kenaikan 3,6 juta barel.

“Sebagian besar minyak dalam pembangunan itu berasal dari Cadangan Minyak Strategis. Semakin cepat kita mengosongkan SPR, semakin besar undian di masa depan, ”kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group.

Menteri Energi AS Jennifer Granholm mengatakan, pemerintahan Joe Biden sedang mempertimbangkan kebutuhan untuk pelepasan lebih lanjut minyak mentah dari cadangan darurat negara.

Pada hari Rabu (7/9), kedua acuan harga minyak mentah turun lebih dari 5% menjadi ditutup pada level terendah sejak pertengahan hingga akhir Januari, menempatkan WTI ke wilayah oversold secara teknis untuk pertama kalinya dalam sebulan.

"Kemajuan hari ini ... tampaknya dimotivasi terutama oleh kondisi teknis oversold yang memungkinkan kompleks untuk mengabaikan peningkatan stok minyak mentah yang tampaknya bearish per EIA," kata analis di perusahaan konsultan energi Ritterbusch and Associates.

Harga juga mendapat dukungan dari ancaman Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menghentikan ekspor minyak dan gas jika batas harga diberlakukan oleh pembeli Eropa.

Uni Eropa mengusulkan pembatasan harga gas Rusia, meningkatkan risiko penjatahan musim dingin ini jika Moskow melakukan ancamannya. Gazprom Rusia telah menghentikan aliran dari pipa gas Nord Stream 1.

Menteri energi Belgia mengusulkan pembatasan harga gas grosir daripada hanya impor Rusia. Inggris mengatakan akan membatasi tagihan energi konsumen selama dua tahun.

Baca Juga: Harga Minyak Tumbang ke Level Terendah Sejak Februari 2022

Kekhawatiran tentang kesehatan ekonomi global dan ekspektasi penurunan permintaan bahan bakar menyebabkan penurunan tajam harga minyak pada sesi sebelumnya.

Chengdu China memperpanjang penguncian untuk sebagian besar lebih dari 21 juta penduduknya untuk mencegah penularan Covid-19.

Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga utamanya sebesar 75 basis poin yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mengisyaratkan kenaikan lebih lanjut, memprioritaskan perang melawan inflasi bahkan ketika ekonomi blok itu menuju kemungkinan resesi musim dingin.

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan bank sentral "berkomitmen kuat" untuk menurunkan inflasi dan perlu terus berjalan sampai pekerjaan selesai.

"Pedagang energi sebagian besar memperkirakan penutupan Covid-19 China dan menuntut kekhawatiran dari sinyal pengetatan agresif oleh ECB dan Fed," kata Edward Moya, analis pasar senior di perusahaan data dan analitik OANDA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×