kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.013,51   -2,48   -0.24%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Harga Minyak Mentah Anjlok Hampir 5% di Pekan Ini, Ini Katalis yang Menyeretnya


Sabtu, 23 April 2022 / 13:05 WIB
Harga Minyak Mentah Anjlok Hampir 5% di Pekan Ini, Ini Katalis yang Menyeretnya


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - HOUSTON. Harga minyak terus tertekan pada perdagangan terakhir di pekan ini. Harga minyak acuan pun mencetak penurunan mingguan hampir 5%, di tengah prospek pertumbuhan global yang lebih lemah, suku bunga yang lebih tinggi dan penguncian [akibat Covid-19 di China yang menekan permintaan bahkan ketika Uni Eropa mempertimbangkan larangan untuk minyak Rusia yang akan memperketat pasokan.

Jumat (22/4), harga minyak mentah berjangka jenis Brent untuk kontrak pengiriman Juni 2022 turun US$ 1,68, atau 1,6%, menjadi US$ 106,65 per barel.

Serupa, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Juni 2022 juga ditutup ambles US$1,72 atau 1,7% ke US$ 102,07 per barel.

Harga minyak acuan global Brent sempat mencapai level US$ 139 per barel di bulan lalu, yang menjadi harga tertinggi sejak 2008. Tetapi kedua tolok ukur harga minyak acuan turun hampir 5% minggu ini karena kekhawatiran permintaan.

International Monetary Fund (IMF) di minggu ini memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi global tahun 2022. Bahkan, IMF mengungkapkan dapat menurunkan proyeksinya lebih lanjut jika negara-negara Barat memperluas sanksi terhadap Rusia atas invasinya terhadap Ukraina, dan harga energi naik lebih lanjut.

Baca Juga: Produksi Migas Tak Optimal, Waspada Defisit Anggaran Melebar

Di sisi lain, pemerintah Jerman akan memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk 2022 menjadi 2,2% dari 3,6%, kata sumber pemerintah.

Sementara, permintaan China untuk bensin, solar, dan bahan bakar penerbangan pada April diperkirakan turun 20% dari tahun sebelumnya. Bloomberg melaporkan, beberapa kota besar di China, termasuk Shanghai, berada dalam penguncian Covid-19.

Selain itu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Kamis mengatakan, kenaikan suku bunga acuan sebesar setengah poin sudah "berada di atas meja" pada pertemuan kebijakan The Fed berikutnya di bulan Mei. Ini mendorong dolar Amerika Serikat ke level tertinggi lebih dari dua tahun.

The greenback yang lebih kuat membuat minyak dan komoditas lainnya lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lainnya.

"Pada tahap ini, kekhawatiran atas pertumbuhan China dan pengetatan berlebihan oleh The Fed, yang membatasi pertumbuhan AS, tampaknya menyeimbangkan kekhawatiran bahwa Eropa akan segera memperluas sanksi terhadap impor energi Rusia," kata Jeffrey Halley, analis di OANDA.

Di sisi pasokan, Konsorsium Pipa Kaspia Rusia-Kazakh (CPC) diperkirakan akan melanjutkan ekspor penuh mulai 22 April setelah hampir 30 hari mengalami gangguan, kata sumber.

Jumlah rig minyak AS naik satu menjadi 549 minggu ini, jumlah tertinggi sejak April 2020, menurut laporan Baker Hughes Co.

Namun, keterbatasan pasokan memberikan dukungan karena Libya kehilangan produksi 550.000 barel per hari (bph) karena gangguan. Pasokan bisa diperas lebih lanjut jika Uni Eropa memberlakukan embargo pada minyak Rusia.

Sebuah sumber UE mengatakan kepada Reuters minggu ini bahwa Komisi Eropa sedang bekerja untuk mempercepat ketersediaan pasokan energi alternatif, sementara seorang penasihat senior Gedung Putih mengatakan dia yakin Eropa bertekad untuk menutup atau membatasi lebih lanjut ekspor minyak dan gas Rusia yang tersisa.

Belanda mengatakan pihaknya berencana untuk berhenti menggunakan bahan bakar fosil Rusia pada akhir tahun ini.

Baca Juga: Wall Street Ambruk, Dow Jones, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Anjlok Lebih dari 2,5%

Di sisi lain, Morgan Stanley menaikkan perkiraan harga Brent pada kuartal ketiga sebesar US$ 10 per barel menjadi US$ 130, mengutip "defisit yang lebih besar" tahun ini karena pasokan yang lebih rendah dari Rusia dan Iran, yang kemungkinan akan melebihi hambatan permintaan jangka pendek.

Penyulingan Eropa memproses 9,04 juta barel per hari minyak mentah pada bulan Maret, turun 4% dari bulan sebelumnya dan 4,8% lebih tinggi dari tahun sebelumnya, data Euroilstock menunjukkan.

Penyulingan minyak AS diperkirakan memiliki sekitar 1,08 juta barel per hari kapasitas offline untuk pekan yang berakhir 22 April, meningkatkan kapasitas penyulingan yang tersedia sebesar 47.000 barel per hari, kata perusahaan riset IIR Energy.

"Meskipun kita mungkin tergelincir, ada titik tertentu di mana minyak akan menemukan dukungan karena fundamental di sini terlalu ketat untuk hal-hal untuk meluncur lebih dalam," kata Robert Yawger, Executive Director of Energy Futures Mizuho.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×