kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Spot ke US$1.884,90, Kamis (9/2), Raih Momentum dari Pelemahan Dolar


Kamis, 09 Februari 2023 / 16:23 WIB
Harga Emas Spot ke US$1.884,90, Kamis (9/2), Raih Momentum dari Pelemahan Dolar
ILUSTRASI. Emas batangan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas spot naik pada hari Kamis (9/2), dibantu oleh melemahnya dolar Amerika Serikat (AS). Meskipun harga emas diperkirakan akan bergerak terbatas karena pedagang menunggu data ekonomi terbaru untuk petunjuk jalur kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Melansir Reuters, harga emas spot naik 0,5% pada US$1.884,90 per ons troi, pada pukul 08.38 GMT. Sedangkan, harga emas berjangka AS naik 0,3% menjadi US$1.896,10.

Indeks dolar turun 0,3% terhadap para pesaingnya. Greenback yang lebih lemah cenderung membuat emas batangan yang dihargakan dalam dolar menjadi taruhan yang menarik.

"Pasar emas dalam mode konsolidasi dan akan tetap berkisar menjelang data inflasi minggu depan. Selain itu, komentar Ketua The Fed Jerome Powell yang kurang hawkish membuat emas sedikit menarik," kata Ajay Kedia, direktur Kedia Commodities, Mumbai.

Baca Juga: Naik Rp 5.000, Harga Emas Antam Hari Ini Ada di Rp 1.033.000 Per Gram, Kamis (9/2)

"Jika inflasi terus meningkat, itu akan menunjukkan fakta bahwa jeda kenaikan suku bunga mungkin memakan waktu lebih lama, yang akan menekan emas."

Pelaku pasar menunggu indeks harga konsumen (CPI) AS minggu depan yang dapat menawarkan petunjuk lebih lanjut tentang jalur kebijakan The Fed. Data klaim pengangguran AS mingguan juga menjadi fokus.

Powell memberikan bahan bakar untuk kedua sisi argumen di Economic Club of Washington pada hari Selasa. Powell mengatakan, suku bunga mungkin perlu bergerak lebih tinggi jika ekonomi AS tetap kuat, tetapi dia menegaskan kembali bahwa "disinflasi" sedang berlangsung.

Beberapa pejabat The Fed pada hari Rabu mengatakan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut, meskipun tidak ada yang siap untuk menyarankan bahwa laporan hot jobs bulan Januari dapat mendorong mereka kembali ke sikap kebijakan moneter yang lebih agresif.

Emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS karena hal ini meningkatkan biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil.

Baca Juga: Harga Emas Terkoreksi, Terbebani Pernyataan The Fed tentang Kenaikan Suku Bunga

“Emas spot terlihat netral di kisaran US$1.861 hingga US$1.884 per ons troi dan pelepasannya dapat menunjukkan arah,” kata analis teknis Reuters Wang Tao.

Di tempat lain, harga perak spot naik 1,1% pada US$22,54 per ons troi, platinum naik 1,5% menjadi US$984,45, dan paladium bertambah 1,7% menjadi US$1.676,12.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×