kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,21   -11,05   -1.11%
  • EMAS952.000 0,85%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Harga emas naik 2% dan perak terbang 6% karena dolar AS meluncur


Rabu, 02 Desember 2020 / 06:15 WIB
Harga emas naik 2% dan perak terbang 6% karena dolar AS meluncur
ILUSTRASI. Emas Batangan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas melonjak lebih dari 2% pada hari Selasa (1/12), rebound dari level terendah lima bulan di sesi terakhir dan harga perak melonjak lebih dari 6%.

Terangkat oleh pelemahan dolar Amerika Serikat (AS) di tengah rencana stimulus AS yang menambah daya tarik emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Melansir Reuters, harga emas spot naik 2,1% menjadi US$ 1.814,99 per ons troi. Harga emas berjangka AS ditutup naik 2,1% menjadi US$ 1.818,90.

Sebelumnya, harga emas jatuh ke US$ 1.764,29 pada hari Senin (30/11), terendah sejak 2 Juli, didorong oleh serbuan ke aset berisiko.

"Kami melihat emas merebut kembali level US$ 1.800 dan banyak dari itu berkaitan dengan melemahnya perdagangan dolar," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Baca Juga: Harga komoditas menarik, ini rekomendasi saham yang layak dicermati untuk pekan ini

"Pelepasan perdagangan emas telah berjalan dengan sendirinya dan kami cenderung melihat lebih banyak upaya dari Kongres AS untuk mendukung perekonomian”

Membuat emas lebih menarik bagi investor yang memegang mata uang lain, dolar jatuh karena ekspektasi lebih banyak stimulus AS.

Dalam pidato yang dirilis pada hari Senin, Gubernur Federal Reserve Jerome Powell menyoroti tantangan produksi dan distribusi massal sebelum dampak ekonomi dari vaksin menjadi jelas.

The Fed akan tetap cukup akomodatif, kata Moya dari OANDA. Emas, yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang, telah meningkat lebih dari 19% tahun ini, dibantu oleh stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membantu ekonomi yang dilanda virus corona.

"Bagian bawah adalah emas sekarang dan kami melihat harga atas pada level US$ 2.000 tahun depan," kata Daniel Ghali, ahli strategi komoditas di TD Securities.

Baca Juga: Harga emas siang ini di Pegadaian, Selasa 1 Desember 2020

"Emas sebenarnya sekarang dalam rezim baru" dengan vaksin kemungkinan katalisator untuk ekspektasi inflasi yang lebih tinggi karena ekonomi pulih, mendukung emas dalam jangka panjang, terutama di tengah suku bunga riil yang lebih rendah,” tambah Ghali.

Di tempat lain, harga perak naik 6% pada US$ 23,95 per ons troi, setelah naik ke tertinggi satu minggu di awal sesi.

“Meningkatnya permintaan industri akan membantu perak mengungguli emas,”  kata Fawad Razaqzada, analis pasar ThinkMarkets, mengatakan dalam sebuah catatan.

Sementara, harga platinum naik 3,6% menjadi US$ 999,96 dan paladium naik 1,7% menjadi US$ 2.412,93.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Certified Supply Chain Analyst (CSCA) Batch 7 Financial Modeling Fundamental

[X]
×