kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,60   -2,56   -0.26%
  • EMAS1.135.000 -0,09%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Menguat dan Berada di Pekan Terbaik Sejak Pertengahan Januari


Jumat, 03 Maret 2023 / 13:21 WIB
Harga Emas Menguat dan Berada di Pekan Terbaik Sejak Pertengahan Januari
ILUSTRASI. harga emas menguat dan berada di jalur kenaikan untuk pekan ini


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Harga emas naik pada hari Jumat dan tampaknya akan membukukan kenaikan mingguan terbesar sejak pertengahan Januari, karena dolar Amerika Serikat (AS) melemah. Di sisi lain, investor menilai prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh Federal Reserve.

Jumat (3/3), harga emas spot naik 0,2% ke US$ 1.839,39 per ons troi. Dalam sepekan, harga emas sudah naik sekitar 1,6%.

Sejalan, harga emas berjangka untuk kontrak pengiriman April 2023 juga menguat 0,2% menjadi US$ 1.844,80 per ons troi.

Kenaikan suku bunga untuk menahan inflasi yang tinggi membuat investor enggan menempatkan uang pada aset yang tidak memberikan imbal hasil seperti emas.

"Ada sedikit penyesuaian posisi menjelang peristiwa utama yang tersisa untuk minggu ini, yang merupakan sekumpulan Fedspeak yang berbeda dan nomor ISM layanan," kata Ilya Spivak, Head of Global Macro di Tastylive.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini Naik Rp 1.000 ke Level Rp 1.025.000 Per Gram, Jumat (3/3)

Indeks dolar turun 0,2% dan menuju kerugian mingguan pertama sejak Januari, membuat bullion lebih terjangkau bagi pembeli yang memegang mata uang lain.

Emas dapat menembus resistensi di US$ 1.842 per ons troi, dan naik ke US$ 1.853 per ons troi, kata analis teknis Reuters Wang Tao.

Dampak dari suku bunga AS yang lebih tinggi terhadap ekonomi mungkin baru mulai "menggigit" dengan sungguh-sungguh musim semi ini, sebuah argumen bagi The Fed untuk tetap mempertahankan kenaikan suku bunga seperempat poin yang "mantap", kata Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic pada hari Kamis.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lagi minggu lalu, menambah kekhawatiran bahwa Fed akan terus menaikkan suku bunga lebih lama. Laporan lain pada hari Kamis menunjukkan biaya tenaga kerja tumbuh lebih cepat dari perkiraan sebelumnya pada kuartal keempat.

Jika The Fed memperkuat bahwa suku bunga masih bisa bergerak lebih tinggi, maka "emas bisa berada di akhir minggu yang bermasalah", kata Spivak.

Pasar uang mengharapkan tingkat target Fed mencapai puncaknya pada 5,453% pada bulan September.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×