kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.399.000   13.000   0,94%
  • USD/IDR 16.140
  • IDX 7.328   27,17   0,37%
  • KOMPAS100 1.142   4,95   0,44%
  • LQ45 920   5,02   0,55%
  • ISSI 219   0,28   0,13%
  • IDX30 458   2,53   0,56%
  • IDXHIDIV20 549   3,16   0,58%
  • IDX80 129   0,76   0,60%
  • IDXV30 127   0,36   0,29%
  • IDXQ30 155   0,64   0,42%

Harga CPO Diramal Turun Pekan Ini, Simak Prospeknya Hingga Akhir Tahun


Rabu, 10 Juli 2024 / 18:35 WIB
Harga CPO Diramal Turun Pekan Ini, Simak Prospeknya Hingga Akhir Tahun
ILUSTRASI. Pekerja menurunkan tandan buah segar dari bak mobil di salah satu rumah jual beli hasil perkebunan sawit di Kota Bengkulu, Bengkulu, Jumat (5/7/2024). Kementerian Perdagangan menetapkan harga referensi komoditas minyak kelapa sawit untuk periode Juli 2024 sebesar 800,75 dolar AS per metrik ton (MT) atau meningkat 21,93 dolar Amerika Serikat (AS) dari periode Juni 2024 sebesar 778,82 dolar AS per MT. ANTARA FOTO/Muhammad Izfaldi/tom.


Reporter: Nadya Zahira | Editor: Putri Werdiningsih

KONTAN.CO.ID _ JAKARTA. Harga minyak kelapa sawit atau crude palm oil (CPO) diprediksi akan bergerak melemah pada pekan ini. Penurunan harga minyak lainnya, seperti kedelai, biji matahari, dan minyak mentah dunia diperkirakan akan menjadi sentimen utamanya.

Berdasarkan data Trading Economics, harga CPO naik 0,13% atau berada di level MYR  3.963 per ton pada Rabu (10/7) pukul 17.40 WIB. Sedangkan dalam sepekan harga CPO turun 1,91%.

Pengamat Komoditas dan Mata Uang, Lukman Leong mengatakan, harga CPO melemah belakangan ini karena  tertekan oleh penurunan pada harga minyak lainnya yakni minyak kedelai, biji matahari dan minyak mentah dunia. Selain itu, dia menyebutkan hal lain yang menekan harga adalah inventaris minyak sawit yang naik.

"Tapi prospek ke depan masih belum begitu jelas,  walau demikian harga CPO diperkirakan dalam waktu dekat masih akan melemah karena penguatan harga CPO saat ini belum begitu solid," kata Lukman kepada Kontan.co.id, Rabu (10/9). 

Baca Juga: Kinerja Emiten CPO Berpeluang Membaik di Semester Kedua 2024

Namun di akhir tahun, Lukman memperkirakan harga CPO akan kembali bullish. Hal itu seiring dengan pemangkasan suku bunga oleh bank-bank sentral dunia dan the Fed yang akan mendukung harga. Harga CPO pun diekspektasikan mampu melewati level resistance di MYR 4.000 per ton dan akan berada di rentang MYR 4.200 - MYR 4.400 per ton.

Tak hanya itu, Lukman memperkirakan bahwa CPO ke depannya akan cenderung oversupply, terutama ketika harga mencapai di atas 4.000. Pasalnya, produsen akan beramai-ramai meningkatkan produksi.

Lukman pun memproyeksi, pada pekan ini harga CPO akan berada di kisaran MYR 3.800 - MYR 3.900 per ton. Sedangkan pada akhir tahun, harga CPO diprediksi akan berada di sekitar MYR 4.200 per ton.

Presiden Komisioner HFX International Berjangka, Sutopo Widodo mengatakan, sentimen yang membuat harga CPO berpotensi turun ke depannya karena adanya peningkatan impor, dan pemulihan harga minyak nabati. 

Dia menyebutkan, MPOC mencatat adanya peningkatan impor minyak nabati di India dan Tiongkok dalam beberapa bulan mendatang, untuk melawan potensi sentimen bearish akibat peningkatan stok dan produksi. 

“Pasalnya, tingkat impor minyak nabati di negara-negara tersebut telah mencapai titik terendah sejak November 2022, sebagian besar disebabkan oleh penurunan impor yang signifikan pada periode sebelumnya,” kata Sutopo kepada Kontan.co.id, Rabu (10/7).

Selain itu, Sutopo mengatakan sentimen lainnya datang dari penurunan harga minyak mentah setelah badai Beryl berlalu, serta kebakaran Kanada yang terkendali disinyalir tidak akan menganggu pasokan turun, sehingga hal ini bisa menekan harga minyak sawit.

"Tapi harga minyak sawit sangat mungkin untuk kembali menguat apabila terjadi lonjakan permintaan," imbuhnya.

Sutopo pun memprediksi harga CPO akan kembali stabil pada kisaran MYR 4.000 hingga MRM 4.200 per metrik ton di bulan ini. Sedangkan pada akhir tahun 2024, harga CPO diperkirakan akan diperdagangkan di level MYR 4.305 per metrik ton. 

Selanjutnya: Bebani Masyarakat, Ekonom Senior Ini Minta Rencana Tarif PPN 12% Ditunda

Menarik Dibaca: 9 Cara Ketahui Apakah Dia Pria Beristri atau Bukan, Jangan Sampai Terjebak

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Tag


TERBARU

[X]
×