kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.163
  • EMAS660.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Harga batubara melemah, saham Adaro Energy (ADRO) masih bisa dilirik

Kamis, 20 Desember 2018 / 13:12 WIB

Harga batubara melemah, saham Adaro Energy (ADRO) masih bisa dilirik
ILUSTRASI. Pertambangan Adaro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga batubara cenderung menurun dalam beberapa hari terakhir. Rabu (19/12), harga batubara Newcastle untuk pengiriman Januari 2019 di ICE Futures kemarin berada di US$ 102,45 per ton.

Harga batubara ini turun dari level tertinggi tahun ini sebesar US$ 113,10 per ton. Meski harga komoditas turun, sejumlah saham emiten batubara masih bisa menjadi pilihan. Salah satu saham pilihan Samuel Sekuritas adalah PT Adaro Energy Tbk (ADRO).


Emiten tambang batubara terintegrasi terbesar kedua di Indonesia ini memiliki total produksi hingga 54 juta tonsampai 56 juta ton per tahun. "ADRO baru mengakuisisi saham minoritas tambang batubara kalori tinggi di Australia, Kestrel Mine. ADRO saat ini juga tengah mengembangkan pembangkit listrik melalui PLTU Batang dengan kapasitas 2 x 1.000 megawatt (MW) dan Tanjung Power 2 x 100 MW," ungkap Arandi Ariantara, analis Samuel Sekuritas Indonesia dalam risetnya 19 Desember 2018.

Arandi memperkirakan pre-stripping ratio ADRO tahun ini mencapai 5 kali. Tapi, dia memperkirakan stripping ratio ADRO akan turun menjadi 4,5 kali pada tahun depan. "Volume penjualan kami prediksi meningkat 3% menjadi 56 juta ton dengan harga rata-rata penjualan US$ 61 per metrik ton," kata dia.

Arandi mengungkapkan bahwa ADRO masih dalam periode pembatasan harga jual batubara ke PLN di harga US$ 70 per ton tahun 2019. Samuel Sekuritas memperkirakan pendapatan dan laba bersih ADRO tahun ini akan berada di US$ 3,43 miliar dan US$ 401 juta.

Untuk tahun depan, Samuel memperkirakan pendapatan ADRO akan turun tipis menjadi US$ 3,41 miliar dengan laba bersih yang lebih tinggi, yakni US$ 446 juta.

Arandi merekomendasikan beli saham ADRO dengan target harga Rp 2.400 per saham. Target harga ini mencerminkan PE 11,2 kali tahun depan. "Risikonya adalah pelemahan harga batubara yang melebihi perkiraan dan rasio kupas yang lebih tinggi daripada perkiraan," ungkap dia.

Kamis (20/12) pukul 12.00 WIB, harga saham ADRO berada di Rp 1.255 per saham.

Reporter: Jane Aprilyani
Editor: Wahyu Rahmawati

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0092 || diagnostic_api_kanan = 0.0520 || diagnostic_web = 0.6275

Close [X]
×