CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.000,76   -7,94   -0.79%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Grup Djarum Lakukan Tender Offer TOWR, Intip Rekomendasi Sahamnya Berikut Ini


Jumat, 05 Agustus 2022 / 07:00 WIB
Grup Djarum Lakukan Tender Offer TOWR, Intip Rekomendasi Sahamnya Berikut Ini


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Konglomerat Indonesia, Robert Budi Hartono dan Michael Bambang Hartono resmi melakukan tender offer 2,55 miliar saham atau setara 5% PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR). Melalui PT Dwimuria Investama Andalan, duo Hartono bersaudara berpotensi maraup dana hingga Rp 3,32 triliun.

Equity Analyst Kanaka Hita Solvera William Wibowo menilai aksi korporasi ini bisa menjadi momentum investor untuk meraih cuan. Apalagi, menurunya harga saham TOWR saat ini berada di fase uptrend.

Di sisi lain, William mengatakan investor juga bisa mulai mempertimbangkan potensi kenaikan performa kinerja TOWR di masa yang akan datang.

"Prospek bisnisnya kian dibutuhkan di era new normal pasca pandemi Covid-19," ujarnya kepada Kontan.co.id, Kamis (4/8).

Baca Juga: Target Produksi Batubara Diperkirakan Tercapai, Begini Rekomendasi Saham Adaro (ADRO)

Berdasarkan prospeknya, William juga menilai positif. Menurutnya, saat ini TOWR sangat menarik dan menjadi kebutuhan zaman. Apalagi di zaman industri 4.0 yang membutuhkan jaringan komunikasi yang semakin canggih.

"Momentum ini bisa dimanfaatkan oleh emiten untuk mendorong performa perusahaan secara maksimal," sambungnya.

Analis Binaartha Sekuritas juga sepakat bahwa untuk saat ini dengan tren naik yang masih berlanjut maka peluang cuan masih ada.

"Namun perlu diwaspadai apabila tren naik ini patah atau turun ke bawah support trendline," sebutnya.

Ivan melihat proyeksi kenaikan harga saham TOWR terdekat adalah di resistance Rp 1.330 dan jika berhasil ditembus baru akan terbuka peluang ke resistance berikutnya di Rp 1.460.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus mengamati, jika dilihat dari harga penawarannya di Rp 1.300 per saham dan harga saat ini Rp 1.255 maka jaraknya sudah semakin mengecil.

Baca Juga: Laba HM Sampoerna Amblas pada Semester I, Simak Rekomendasi Saham HMSP Berikut Ini

"Paling yang harus diperhatikan adalah dengan masuknya Djarum, tentu akan menambah daya gedor dari TOWR untuk meningkatkan kinerjanya menjadi lebih baik," sebutnya.

Dari sisi prospek, Nico juga memandang TOWR dengan positif. Menurutnya, dari outlook industri sejalan dengan pemulihan ekonomi yang membuka lebih banyak akses tower dan jaringan fiber optic serta pengembangan infrastruktur 5G yang saat ini terus dikembangkan.

Kemudian juga kalau dilihat dari sisi bisnisnya, TOWR memiliki pangsa pasarnya masih 25% di Indonesia. Sementara, untuk tenancy ratio-nya meningkat menjadi 1,88x dan rasio utilitas fiber sebesar 145%. Lalu, sistem pendapatan TOWR juga menggunakan skema kontrak sampai 10 tahun sehingga recurring income bisa terprediksi.

"Hanya saja industri ini struktur cost-nya fixed sehingga menjadi tantangan apabila kondisinya sedang tidak memungkinkan dan masuk dalam industri padat modal lantaran struktur permodalannya cenderung berisiko karena berat di utang," imbuhnya.

Terlepas dari itu, Nico merekomendasikan buy TOWR dengan target harga Rp 1.450. William juga merekomendasikan buy, support di Rp 1.130 dan resistance pada level Rp 1.340. Sementara Ivan merekomendasikan trading buy dengan support terdekat Rp 1.200.

 

Selanjutnya: WHO Putuskan Monkeypox Darurat Kesehatan Global, Ini Saran PB IDI Cegah Cacar Monyet

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×