CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Geopolitik di Eropa Timur Memanas, Rupiah Ikut Tertekan


Rabu, 26 Januari 2022 / 18:21 WIB
Geopolitik di Eropa Timur Memanas, Rupiah Ikut Tertekan
ILUSTRASI. Di pasar spot, rupiah tercatat terkoreksi tipis 0,02% ke Rp 14.353 per dolar Amerika Serikat (AS).


Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rupiah mengakhiri perdagangan hari ini, Rabu (26/1) dengan mencatatkan pelemahan. Di pasar spot, rupiah tercatat terkoreksi tipis 0,02% ke Rp 14.353 per dolar Amerika Serikat (AS).

Namun, hal yang sebaliknya justru terjadi di kurs referensi Jisdor Bank Indonesia (BI). Mata uang Garuda ini berhasil ditutup di level Rp 14.346 per dolar AS atau menguat 0,08% jika dibandingkan penutupan sebelumnya. 

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengungkapkan, pelemahan rupiah hari ini tidak terlepas dari ketegangan geopolitik di Eropa Timur yang semakin memanas. Teranyar, AS menempatkan 8.500 tentara yang siaga untuk siap dikerahkan jika terjadi invasi Rusia ke Ukraina.

Baca Juga: IHSG Naik 0,50% ke 6.600 Pada Rabu (26/1), Net Buy Asing Mencapai Rp 100 Miliar

Selain itu, para pelaku pasar juga fokus terhadap kebijakan The Fed yang akan merilis keputusan kebijakannya di kemudian hari. Investor akan mencari petunjuk terkait kenaikan suku bunga dan pengetatan kuantitatif, tetapi pasar uang saat ini memperkirakan kenaikan pertama terjadi pada awal Maret 2022.

Sementara untuk perdagangan besok, Kamis (27/1), analis DC Futures Lukman Leong mengatakan hasil FOMC meeting akan jadi penggerak utama rupiah. Menurutnya, ada dua kemungkinan pergerakan rupiah besok tergantung dari hasil rapat tersebut.

Baca Juga: Rupiah Jisdor Menguat Tipis ke Rp 14.346 Per Dolar AS Pada Rabu (26/1)

“Biasanya setelah FOMC, indeks dolar justru cenderung berbalik arah melemah dan diperkirakan rupiah akan rebound menguat. Namun, jika speech The Fed ternyata lebih hawkish, bisa jadi rupiah kembali melemah,” kata Lukman kepada Kontan.co.id, Rabu (26/1).

Untuk perdagangan besok, Lukman memperkirakan rupiah akan bergerak pada rentang Rp 14.275 per dolar AS-Rp 14.400 per dolar AS. Sementara Ibrahim memproyeksikan rupiah ada di kisaran Rp 14.330 per dolar-Rp 14.370 per dolar AS.

Baca Juga: BI Merambah QRIS Antar Negara, Transaksi Bank Bakal Semakin Meningkat

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×