kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45880,72   -8,22   -0.93%
  • EMAS937.000 0,32%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Emiten berorientasi ekspor catatkan perbaikan penjualan ke AS


Minggu, 07 Maret 2021 / 19:42 WIB
Emiten berorientasi ekspor catatkan perbaikan penjualan ke AS
ILUSTRASI. Perusahaan manufaktur berbahan kayu seperti furnitur, furniture, mebel, PT Integra Indocabinet Tbk (WOOD)

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah emiten berorientasi ekspor yang memasarkan produknya ke Amerika Serikat (AS) mencatatkan kenaikan penjualan pada awal tahun 2021. Kegiatan ekonomi yang sudah berjalan penuh di beberapa negara bagian, seperti Texas, Mississipi, dan Massachusetts dinilai akan turut memberikan efek positif.

Corporate Secretary & Head of Investor Relations PT Integra Indocabinet Tbk (WOOD) Wendy Chandra mengungkapkan, penjualan WOOD ke AS meningkat pesat pada awal tahun ini. Pendorongnya berasal dari penerapan tarif perang dagang AS-China serta tarif anti-dumping dan antisubsidi terhadap produk-produk furnitur dan komponen bangunan dari China.

Sebagaimana diketahui, China sebelumnya merupakan eksportir terbesar produk furnitur dan komponen bangunan ke pasar AS. "Namun dengan pemberlakuan tarif-tarif tersebut, pangsa pasar China di AS semakin tergerus dan ini memberikan peluang bagi WOOD untuk mengambil pangsa pasar China," tutur Wendy saat dihubungi Kontan.co.id, Jumat (5/3).

Baca Juga: Fokus ekspor, ini target penjualan Darmi Bersaudara (KAYU) pada tahun 2021

Selain itu, dengan diterapkannya work from home (WFH) di AS, banyak pekerja yang sebelumnya tinggal di tengah kota memilih pindah ke pinggiran kota demi biaya hidup yang lebih rendah. Menurut Wendy, kondisi ini membuat penjualan rumah di pinggiran kota meningkat dan memacu kenaikan penjualan furnitur dan komponen bangunan.

Sebagai gambaran, per September 2020, penjualan WOOD ke pasar ekspor mencapai Rp 1,58 triliun atau 84% dari total pendapatan Rp 1,89 triliun. Sementara itu, penjualan ke perusahaan yang berbasis di Amerika Serikat bernama Hampton Lumber mencakup 23,89% dari total pendapatan.

Sepanjang tahun ini, manajemen WOOD menargetkan total pendapatan perusahaan dapat meningkat 20%. Wendy menilai, pasar AS masih sangat memiliki potensi pertumbuhan yang baik. "Perusahaan akan terus meningkatkan pangsa pasar di pasar AS yang merupakan importir furniture dan building component terbesar di dunia," ucap Wendy.

Baca Juga: Ada wacana insentif ekspor, simak tanggapan Pan Brothers (PBRX)

Produsen mainan PT Sunindo Adipersada Tbk (TOYS) juga mengaku bahwa pendapatan TOYS dari pasar AS pada awal tahun ini membaik dibandingkan tahun sebelumnya. Direktur Utama TOYS Iwan Tjen mengatakan, ada kenaikan permintaan dari pembeli di AS seiring dengan penetapan tarif dagang AS-China.

"Kami berpeluang untuk mendapatkan paling tidak 1% dari order AS ke China sehingga TOYS berpeluang untuk meningkatkan order sebesar Rp 120 miliar dari pasar AS," ungkap Iwan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3 Panduan Cepat Penyusunan KPI dan Integrasi OKR-BSC

[X]
×