kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Emiten batubara masih menghadapi tekanan


Rabu, 17 Juli 2019 / 18:52 WIB

Emiten batubara masih menghadapi tekanan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Moody's menyebutkan bahwa perkembangan regulasi di Indonesia dan Tiongkok akan menekan harga batubara hingga tahun 2020. Akibatnya pendapatan perusahaan tambang akan lebih rendah dan melemahkan kemampuan membayar utang dan kemampuan membayar bunga utang. 

Moody's menjelaskan ada enam perusahaan batubara di Indonesia yang akan terkena dampak tersebut. Enam perusahaan tersebut antara lain PT Bayan Resources Tbk (BYAN), Golden Energy and Ressources Ltd, PT Adaro Energy Tbk (ADRO), Geo Energy Resources Limited, PT ABM Investama Tbk (ABMM), PT Indika Energy Tbk (INDY) dan PT Bumi Resources Tbk (BUMI). 

Sebenarnya kondisi tersebut bisa dilihat dari debt to equity ratio (DER) tiap emiten. DER menggambarkan tingkat utang terhadap keseluruhan modal. Pada kuartal I-2019, DER ADRO tercatat 59,05%. Angka tersebut lebih rendah bila dibandingkan kuartal I-2018 di mana DER ADRO tercatat 62,74%. 

Contoh lain, DER ABMM pada kuartal I-2019 tercatat 229,4%, DER BUMI tercatat 602,39% dan DER BYAN tercatat 52,71%. 

Namun, Senior Manager Research Analyst Kresna Sekuritas Robertus Yanuar mengatakan, DER tak bisa menggambarkan kondisi kesehatan perusahaan secara keseluruhan. Sebab tidak semua utang yang masuk dalam DER memiliki beban bunga. 

Oleh karena itu dia menggunakan hitungan interest coverage ratio. Dari hasil analisanya, emiten tambang batubara di Indonesia masih baik. "Leverage semuanya masih manageable. Apalagi ekspektasi suku bunga akan turun," kata Robertus kepada Kontan.co.id, Rabu (17/7). 

Kendati begitu, Robertus menjelaskan bahwa prospek bisnis batubara tahun ini memang kurang bagus. Dia memperkirakan, nilai pendapatan tidak akan lebih tinggi dari tahun lalu. Kondisi ini terjadi karena adanya penurunan harga batubara. Selain itu, China sebagai konsumen terbesar di kawasan Asia juga masih terlibat dalam perang dagang sehingga melemahkan kinerja sektor manufaktur dan konsumsi listriknya. 

"Prospek bisnis tahun ini kurang lebih sudah tercermin pada kinerja kuartal satu kemarin," jelas Robertus. 

Dengan keadaan seperti itu, bisa dikatakan tahun ini saham-saham di emiten batubara sudah kurang dilirik sebagai pilihan investasi. Untuk itu, Robertus merekomendasikan para investor yang memegang saham di emiten batubara untuk sabar menunggu. "Investor masih harus menunggu kepastian perpanjangan PKP2B menjadi IUPK dan perkembangan tarif Amerika Serikat-Tiongkok," jelas dia.

Lebih lanjut, Moody's menjelaskan BYAN dan Golden Energy and Resources Ltd merupakan emiten yang memiliki penyangga cukup kuat dalam menghadapi tekanan tersebut. Sementara itu, BUMI dinilai tidak memiliki kemampuan membayar utang dan bunga utang karena risiko likuiditas yang bergantung pada PT Kaltim Prima dan PT Arutmin Indonesia untuk membayar utangnya. 


Reporter: Benedicta Prima

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 1.1576 || diagnostic_api_kanan = 0.0005 || diagnostic_web = 1.3559

Close [X]
×