kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   -15.000   -1,06%
  • USD/IDR 16.195
  • IDX 7.294   -26,58   -0,36%
  • KOMPAS100 1.142   -7,10   -0,62%
  • LQ45 920   -3,25   -0,35%
  • ISSI 218   -1,41   -0,64%
  • IDX30 460   -1,72   -0,37%
  • IDXHIDIV20 554   -0,98   -0,18%
  • IDX80 128   -0,53   -0,41%
  • IDXV30 130   0,41   0,32%
  • IDXQ30 155   -0,33   -0,21%

Cek Rekomendasi Saham untuk Menyambut bulan Mei 2024


Selasa, 30 April 2024 / 06:30 WIB
Cek Rekomendasi Saham untuk Menyambut bulan Mei 2024
ILUSTRASI. Papan digital perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (23/4/2024). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup menguat 36,99 poin atau 0,52% ke 7.110,81 pada akhir perdagangan.?IHSG diproyeksi dapat melanjutkan penguatan pada Rabu (24/4). Sentimen positif berasal dari perkiraan suku bunga acuan Bank Indonesia yang tetap di level 6,0%, sehingga mampu memastikan inflasi untuk tetap berada dalam target APBN, serta dapat mendukung pertumbuhan ekonomi dan memperkuat stabilitas Rupiah. (KONTAN/Cheppy A. Muchlis)


Reporter: Yuliana Hema | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bakal mendapatkan angin segar dari rilis kinerja emiten periode kuartal I-2024. Pada saat yang bersamaan, IHSG juga akan mendapatkan pemanis dari pembagian dividen.

Adapun IHSG menutup perdagangan Senin (29/4) dengan menguat 1,70% atau naik 119,70 poin ke level 7.155,78. Kendati begitu, investor asing masih mencatatkan net sell Rp 400,88 miliar.

Equity Research Analyst Kiwoom Sekuritas Miftahul Khaer mencermati rilis laporan keuangan emiten dengan bobot signifikan terhadap IHSG bisa membawa sentimen yang cukup positif kepada pasar saham.

Baca Juga: Ini 5 Saham yang Bisa Jadi Pilihan Trading untuk Perdagangan Besok 30 April 2024

Beberapa emiten big caps yang sudah merilis kinerja masih mampu mencatatkan pertumbuhan. Seperti, PT XL Axiata Tbk (EXCL) yang laba bersihnya melesat 168,34% secara tahunan menjadi Rp 539,07 miliar.

"Meski begitu, kami memproyeksikan sentimen ini saja masih belum cukup untuk mendorong IHSG naik lebih jauh lagi karena ada sentimen mayor, yakni nilai tukar rupiah," jelasnya kepada Kontan.co.id, Senin (29/4).

Miftahul bilang itu sentimen penekanan lain datang dari keputusan Bank Indonesia (BI) yang menggerek BI Rate sebesar 25 basis poin (bps) serta tensi politik di Timur Tengah.

"Perbaikan pada sentimen mayor itu yang berpeluang besar untuk mendorong pergerakan IHSG ke depannya," ucapnya.

Investment Consultant Reliance Sekuritas Reza Priyambada menimpali sekilas pertumbuhan kinerja emiten big caps masih cukup baik dan seharusnya dapat berimbas positif pada harga sahamnya.

"Walaupun ada katalis positif dari kinerja emiten, tetapi pada saat yang bersamaan ada sentimen negatif dari global sehingga tekanan jual akan tetap ada," jelas Reza.

Baca Juga: Cek Rekomendasi Teknikal ISAT, MYOR, dan TPIA untuk Selasa (30/4)

Nafan Aji Gusta, Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas mencermati, IHSG masih dalam fase bearish consolidation dengan target support berada pada area 7.014 hingga 6.936.

Namun apabila IHSG berhasil break above batas atas dari falling wedge pattern di sekitar 7160, maka IHSG akan uji resistance pada area 7.190 hingga 7.231.

Adapun untuk menyambut bulan Mei 2024 dan musim laporan keuangan, saham pilihan Nafan jatuh pada ANTM, BBCA, BBTN, BMRI, EXCL, HRUM, INCO, MDKA, NCKL, SMRA, TOWR, dan UNTR.

Analis Phillip Sekuritas Helen memproyeksikan secara teknikal IHSG akan bergerak di rentang 6.980–7.230. Di tengah koreksi beberapa saham big caps, Helen menyarankan investor menerapkan strategi buy on weakness.

"Investor melakukan buy on weakness pada saham-saham blue chip, seperti saham perbankan BBRI, BBNI, BBCA, BMRI juga dapat menjadi pertimbangan," jelasnya.

Baca Juga: IHSG Berhasil Ditutup Pada Zona Hijau di Akhir Perdagangan 29 April 2024

Sementara Miftahul memproyeksikan IHSG akan melemah di awal bulan Mei dengan support terdekat 6.878–6.919. Kalau ada perbaikan, IHSG berpotensi uji resistance di 7.155–7.191.

Dia merekomendasikan trading buy pada ESSA dengan target harga Rp 815– Rp 835. Kemudian trading buy PTRO dengan target  Rp 5.650–Rp 5.700 dan trading buy TLKM dengan target Rp 3.110–Rp 3.150

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Pre-IPO : Explained Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM)

[X]
×