kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Bursa saham Timur Tengah berguguran oleh beragam sentimen


Senin, 17 September 2018 / 05:50 WIB

Bursa saham Timur Tengah berguguran oleh beragam sentimen
ILUSTRASI. Bursa Dubai


KONTAN.CO.ID - DUBAI/CAIRO. Saham Arab Saudi ditutup ke titik terendah enam bulan terakhir, pada hari Minggu (16/9). Bursa saham di Dubai dan Mesir juga turun tajam karena pelaku pasar mengindari risiko krisis terus menyebar di seluruh pasar negara berkembang.

Indeks Mesir turun 3,4% dan berakhir di 14.796, titik penutupan terendah sejak 13 Februari 2018.


Radwa El-Swaify, kepala penelitian di Pharos, mengatakan bahwa berita tentang penyitaan aset beberapa pemimpin Ikhwanul Muslimin dan perintah penangkapan putra mantan Presiden Hosni Mubarak Alaa dan Gamal atas tuduhan manipulasi pasar saham, serta kekhawatiran tentang mata uang Mesir, telah merusak pasar.

Pekan lalu Mesir menyita aset dan dana beberapa pemimpin Ikhwanul Muslimin, sebuah kelompok yang ditetapkan pemerintah sebagai organisasi teroris, menurut laporan media. "Semua berita ini telah secara negatif mempengaruhi sentimen para pedagang," katanya.

Gram Negara Indeks %
1 ARAB SAUDI 7.470 1,6%
2 QATAR 9.942   0,8%
3 MESIR 14.792 3,3%
4 KUWAIT 5.347  -
5 BAHRAIN 1,341 0,3%
6 OMAN 4.563 0,1%

Sumber: Reuters

Indeks saham bursa saham mesir yang mencapai rekor tertinggi 18,414 poin pada bulan April, sekarang turun lebih dari 1% jika dihitung sejak awal tahun.

Indeks Saudi ditutup 1,6% lebih rendah pada 7,470 poin, terendah sejak 7 Maret 2018, karena volatilitas pasar yang muncul terus membebani pasar regional. Indeks telah turun lebih dari 9% dalam kuartal ini.

Saham-saham bank turun dengan Samba Financial Group jatuh 3,3% dan National Commercial Bank turun hampir 3%.

"Tampaknya ada tekanan jual dari institusi domestik di Arab Saudi," kata Nishit Lakhotia, kepala penelitian di SICO BSC yang berbasis di Bahrain.

Saudi Basic Industries yang turun 1,4% berada di bawah tekanan setelah laporan berita bahwa Saudi Aramco dapat membeli saham pengendali di perusahaan petrokimia dengan harga diskon.

Aramco mengatakan pekan lalu bahwa laporan media baru-baru ini tentang potensi transaksi antara Saudi Aramco dan Saudi Basic Industries Corp. "sepenuhnya spekulatif."

"Dalam waktu dekat tidak ada pemicu apa pun di Tadawul (bursa Saudi) dengan laba Q3 cenderung relatif diredam. Namun, kami berharap Saudi menjadi lebih baik di Q4 dengan investor kembali memposisikan diri secara selektif menjelang inklusi MSCI dan FTSE," kata Lakhotia.

Saudi Real Estate, bagaimanapun, naik 4% setelah unitnya Al Widyan Co memberikan kontrak 1,1 miliar riyal (US$ 293 juta) kepada perusahaan untuk mengembangkan infrastruktur kunci di sebuah situs di koridor pertumbuhan utara Riyadh.

Indeks Dubai turun 0,8%, terpukul oleh penurunan 3,2% saham Emaar Properties dan penurunan 2,3% saham Emirates NBD.

Indeks Abu Dhabi naik 0,6%, didukung oleh pasar kelas berat First Abu Dhabi Bank, yang naik 0,8% dan kenaikan 4,2% di United Arab Bank.

Di Qatar, indeks turun 0,8%, berkurang dari level tertinggi 16 bulan di sesi sebelumnya karena saham blue-chip diperdagangkan lebih rendah. Industri Qatar turun hampir 0,8% dan Qatar National Bank turun 0,8%.

Berikut ringkasan kinerja indeks saham di beberapa bursa Timur Tengah:


Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

Video Pilihan

Terpopuler

Close [X]
×