kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45869,49   -13,44   -1.52%
  • EMAS937.000 0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Bursa kripto Turki kolaps, kinerja aset kripto turun drastis


Jumat, 23 April 2021 / 20:09 WIB
Bursa kripto Turki kolaps, kinerja aset kripto turun drastis
ILUSTRASI. Setelah sempat berjaya, kini keadaan aset kripto justru tengah terkapar.


Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah sempat berjaya, kini keadaan aset kripto justru tengah terkapar. Dalam seminggu terakhir, secara kompak aset kripto membukukan kinerja negatif.

Merujuk laman coinmarketcap.com, aset kripto seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Binance Coin (BNB), Rippler (XRP). Tehter (USDT), hingga Dogecoin (DOGE) semua turun. BTC misalnya, dalam seminggu terakhir sudah terkoreksi hingga 18,23%.

Sementara DOGE yang sempat meroket, nyatanya juga turun 11,40%. Bahkan, XRP mengalami koreksi hingga 29,16%. Sementara ETH, USDT, dan BNB koreksinya masih di bawah 5%.

Chief Executive Officer Triv.id Gabriel Rey mengatakan, terjadinya koreksi di aset kripto disebabkan oleh hashpower bitcoin yang turun drastis. Hal ini tidak terlepas dari banyak miner bitcoin di Xianjian, China yang mengalami blackout pada beberapa hari yang lalu.

Baca Juga: Harga jatuh di bawah US$ 50.000, Bitcoin bisa kembali ke level US$ 20.000

“Akibatnya, seluruh transaksi bitcoin menjadi sangat lama untuk dikonfirmasi sehingga jadi sentimen negatif. Namun, sejak kemarin, para miner sudah mulai bertahap online kembali. Hal ini terlihat dari mining pool hash yang mulai mengalami kenaikan kembali ke level sebelum terjadinya blackout,” kata Gabriel kepada Kontan.co.id, Jumat (24/3).

Co-founder Cryptowatch dan pengelola channel Duit Pintar Christopher Tahir juga berpendapat serupa. Belum lagi, adanya aksi profit taking para investor mengingat harga beberapa aset kripto sudah melonjak tajam.

Namun, kabar terbaru yang menyebut salah satu bursa mata uang kripto terbesar di Turki, bursa Thodex mengalami kondisi keuangan yang sedang di masa sulit untuk melanjutkan operasi. 

Baca Juga: Warren Buffett: Mengandung racun tikus yang berbahaya, jangan investasi di Bitcoin

Hal tersebut membuat ratusan ribu investor khawatir akan dana simpanan mereka. Pihak berwenang berusaha menemukan pendiri perusahaan berusia 27 tahun yang melarikan diri dari negara tersebut. 

Chief Executive Officer Thodex Faruk Fatih Ozer seperti dikutip Bloomberg, berjanji untuk membayar kembali dana investor dan kembali ke Turki untuk menghadapi hukuman. Pemerintah Turki memblokir rekening perusahaan dan polisi menggerebek kantor pusat Thodex di Istanbul.

“Karena adanya pelarian dana oleh pihak exchange dari Turki, pada akhirnya ada dua hal yang terjadi. Pertama, kepercayaan ke exchange menurun dan pencairan dana nasabah ke mata uang tradisional dari uang yang dilarikan tersebut,” imbuh Christopher.

Lebih lanjut, Gabriel menyebut terjadinya momen blackout beberapa hari yang lalu memicu para spekulan masuk. Oleh karena itu, ia meyakini, ketika spekulan-spekulan tersebut mulai keluar, harga akan kembali stabil dan kembali melanjutkan tren bullish.

Baca Juga: Siap-siap! Investasi Bitcoin di Indonesia diramal akan terus melonjak

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU

[X]
×