kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Bursa Asia menguat meski dibayangi perlambatan ekonomi China


Jumat, 18 Oktober 2019 / 08:57 WIB

Bursa Asia menguat meski dibayangi perlambatan ekonomi China
ILUSTRASI. Jumat (18/10) pukul 8.46 WIB, indeks Nikkei 225 menguat 0,51% ke 22.569. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/ama.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa Asia menguat tersengat potensi kesepakatan Brexit. Jumat (18/10) pukul 8.46 WIB, indeks Nikkei 225 menguat 0,51% ke 22.569.

Hang Seng naik tipis 0,09% ke 26.871. Indeks Shaghai naik 0,31% ke 2.986. Sedangkan Kospi naik 0,34%. ke 2.085.

Taiex justru turun 0,09% ke 11.176. Straits Times pun terkoreksi 0,13% ke 3.122. Sedangkan ASX 200 di Australia turun 0,64% ke 6.641.

"Apapun yang telah disepakati semalam dengan Uni Eropa harus tetap melewati parlemen Inggris. Ketidakpastian ini yang masih belum berubah sejak awal," kata James McGlew, executive director of corporate stockbroking Argonaut kepada Reuters.

Baca Juga: Simak rekomendasi saham Profindo Sekuritas untuk perdagangan Jumat (18/10)

Meski indeks menguat, pasar tetap waspada. China hari ini akan mengumumkan angka pertumbuhan ekonomi yang diramalkan mencapai level terendah dalam 27,5 tahun terakhir. Pertumbuhan ekonomi yang melambat akan menaikkan tekanan bagi China untuk mengucurkan stimulus lagi di tengah perang dagang dengan Amerika Serikat (AS).

McGlew mengatakan, ekspektasi perlambatan China sudah jauh-jauh hari diperhitungkan pasar. "Saya pikir dampaknya hari ini tidak akan terlalu besar. Tapi, kita tidak bisa menghitung ketidakpastian perdagangan," kata dia.

Tak cuma China yang merasakan dampak perang dagang. AS melaporkan angka konstruksi rumah yang turun. Penurunan ini menyusul penurunan penjualan ritel. Selain itu, produksi industri AS pun menurun pada laporan terakhir yang dirilis kemarin.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati
Editor: Wahyu Rahmawati

Video Pilihan


Close [X]
×