kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Bursa Asia jatuh mendekati level terendah 1 tahun karena harga minyak


Selasa, 05 Oktober 2021 / 09:51 WIB
Bursa Asia jatuh mendekati level terendah 1 tahun karena harga minyak
ILUSTRASI. Bursa Asia


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa saham Asia memerah pada perdagangan Selasa (5/10) pagi menyusul aksi jual Wall Street. Pasar khawatir tentang dampak dari kenaikan harga minyak.

Melansir Reuters pukul 09.33 WIB, indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun sebanyak 1,3%, jatuh untuk sesi ketiga berturut-turut.

Bursa saham Jepang turun 2,8%, Korea Selatan menyerah 2,5%, dan Australia merosot 1%. "Investor jelas khawatir tentang inflasi karena gangguan rantai pasokan dan reli harga energi," kata Vasu Menon, executive director of investment strategy OCBC Bank.

Penurunan pasar membawa indeks acuan MSCI ke level terendah sejak November 2020. Ini telah turun lebih dari 5% tahun ini.

Baca Juga: Bergerak liar, IHSG naik tipis dengan net buy asing Rp 517,902 miliar pagi ini

"Kami telah melihat saham teknologi mengungguli nilai saham, jadi jika inflasi tetap mengkhawatirkan, maka saham teknologi cenderung terpukul," kata Menon.

Harga minyak mencapai puncak tiga tahun pada hari Senin setelah OPEC+ mengonfirmasi akan tetap pada kebijakan produksinya saat ini, meskipun ada tekanan dari beberapa negara untuk meningkatkan produksi yang lebih besar.

Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) stabil di US$77,60 per barel, sehari setelah mencapai level tertinggi sejak 2014. Minyak mentah Brent berdiri di US$81,30 setelah naik ke level tertinggi tiga tahun.

Fokus pasar di Asia adalah pada apakah pengembang properti China Evergrande menawarkan kelonggaran bagi investor yang mencari tanda-tanda pelepasan aset. Saham Evergrande dihentikan untuk diperdagangkan pada hari Senin.

Semalam, indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,94% menjadi 34.002,92, S&P 500 kehilangan 1,30% menjadi 4.300,46, dan Nasdaq Composite turun 2,14% menjadi 14.255,49 karena investor melepas saham Big Tech dalam menghadapi kenaikan imbal hasil US Treasury.

Imbal hasil US Treasury naik karena kehati-hatian investor tentang perlunya menaikkan plafon utang pemerintah karena Amerika Serikat menghadapi risiko default bersejarah dalam dua minggu.

Pada akhir perdagangan Wall Street, Senat AS bersiap untuk memberikan suara pada RUU yang disahkan di Dewan Perwakilan Rakyat yang akan memperpanjang batas utang AS hingga Desember 2022, menghilangkan satu kebuntuan di Kongres yang membuat investor gelisah.

Baca Juga: Simak rekomendasi saham PGAS, INDY, UNTR, dan EMTK berikut ini

Dolar AS diperdagangkan mendekati level tertinggi satu tahun versus mata uang utama menjelang data penggajian utama AS yang akan dirilis pada akhir minggu yang mungkin menawarkan petunjuk tentang waktu pengurangan stimulus Federal Reserve dan dimulainya kenaikan suku bunga.

Indeks dolar, yang melacak greenback versus sekeranjang enam mata uang, naik tipis 0,09% menjadi 93,928.

Euro turun 0,13% menjadi US$ 1,1605, sementara yen yang diperdagangkan naik 0,12% menjadi US$ 111.

Harga emas terkunci dalam kisaran ketat dan berdiri di US$1.763 per ons troi, setelah naik pada hari Senin ke level tertinggi sejak 23 September.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×