kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45997,25   4,56   0.46%
  • EMAS1.134.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Begini Rekomendasi Saham Indocement (INTP) Saat Penjualan Semen Domestik Tumbuh


Sabtu, 25 November 2023 / 10:20 WIB
Begini Rekomendasi Saham Indocement (INTP) Saat Penjualan Semen Domestik Tumbuh
ILUSTRASI. Analis memberikan rekomendasi saham Indocement (INTP)


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Volume penjualan semen domestik masih tumbuh di teritori positif. Penjualan semen secara kumulatif di sepanjang Januari-Oktober 2023 naik tipis 1,4% year-on-year (YoY) menjadi 51,6 juta ton. Angka ini membaik dibanding penjualan semen periode Januari-September 2023 yang menurun 0,6% yoy.

Analis RHB Sekuritas Indonesia Ryan Santoso menilai, pertumbuhan tersebut terutama didorong oleh penjualan semen curah yang naik 10,5% YoY, sedangkan penjualan semen kantong masih mengalami kontraksi 1,9% YoY

Ryan masih memandang positif prospek industri untuk tahun ini. Ryan mencatat cuaca saat ini relatif lebih kering meskipun Indonesia sudah memasuki musim hujan. Di sektor semen, Ryan menyematkan rekomendasi overweight dengan saham PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) sebagai pilihan utama alias top picks.

“Rencana INTP mengakuisisi Semen Grobogan diharapkan dapat meringankan persaingan industri semen dan berdampak positif bagi industri semen,” kata Ryan, Jumat (24/11). Dia merekomendasikan buy saham INTP dengan target harga Rp 14.300.

Baca Juga: Ini Faktor Pendorong Penjualan Indocement (INTP) Naik 8,4% Per Oktober 2023

Dalam riset tertanggal 7 November 2023, analis Ciptadana Sekuritas Asia Muhammad Gibran memproyeksi, akuisisi Semen Grobogan dapat meningkatkan pangsa pasar alias market share INTP sebesar 2% sampai 3% pada 2024.

Dengan asumsi Semen Grobogan saat ini memiliki kapasitas produksi semen sebesar 2,5 juta ton per tahun, dan dengan tingkat utilisasi kapasitas sebesar 50%, diperkirakan akan berdampak pada kenaikan penjualan semen INTP pada 2024.

Hitungan dia, akuisisi ini akan menghasilkan total volume penjualan yang lebih tinggi, yakni mencapai 17,5 juta ton dari sebelumnya hanya 16,2 juta ton

Sementara untuk tahun ini, volume penjualan semen INTP diestimasikan meningkat sebesar 2% menjadi total 15,6 juta ton. Katalis pertumbuhan yang signifikan pada paruh kedua 2023 diperkirakan berasal dari permintaan di wilayah luar Jawa, khususnya Kalimantan.

 

Gibran menyematkan rekomendasi buy saham INTP dengan target harga Rp 12.500 per saham. Saat ini, saham INTP diperdagangkan dengan valuasi menarik, berada pada EV/EBITDA 2024 sebesar 7,2 kali,  ditambah dengan potensi dividend yield yang mencapai 6,0%.

“INTP memiliki potensi rencana perluasan pangsa pasar hingga ke luar Jawa, dengan fokus khusus di Kalimantan,” tulis Gibran. Namun, potensi risiko  terhadap rekomendasi ini termasuk rendahnya harga jual rata-rata alias average selling price (ASP) dan melemahnya permintaan domestik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×