kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.014,65   8,27   0.82%
  • EMAS955.000 1,06%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

BBHI & TFAS Saham Unggulan Tahun 2021, Apakah Tahun 2022 Masih Layak Dikoleksi?


Selasa, 28 Desember 2021 / 07:36 WIB
BBHI & TFAS Saham Unggulan Tahun 2021, Apakah Tahun 2022 Masih Layak Dikoleksi?
ILUSTRASI. BBHI & TFAS Saham Unggulan Tahun 2021, Apakah Tahun 2022 Masih Layak Dikoleksi?


Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saham BBHI dan TFAS menjadi saham unggulan dengan peningkatan harga tertinggi sepanjang tahun 2021. Untuk tahun 2022, apakah saham BBHI dan TFAS masih layak dikoleksi dan bisa memberikan keuntungan tinggi?

BBHI dan TFAS adalah penghuni top gainers Bursa Efek Indonesia (BEI) sejak awal tahun hingga Senin (27/12). BBHI adalah kode saham saham PT Allo Bank Indonesia Tbk.

BBHI adalah saham perbankan milik konglomerat Chairul Tanjung yang melesat 3.105,34% sejak awal tahun atau secara year-to-date (ytd). Pada perdagangan Senin 27 Desember 2021, harga saham BBHI ditutup stagnan di level 6.925.

TFAS adalah kode saham PT Telefast Indonesia Tbk. Harga saham TFAS melonjak 2.677,78% sejak awal tahun. Pada perdagangan Senin 27 Desember 2021, harga saham TFAS ditutup di level 5.000, naik 30 poin atau 0,60% dari sehari sebelumnya.

Setelah saham BBHI dan TFAS, saham PT Pratama Abadi Nusa Industri Tbk (PANI) menempati posisi ketiga dengan pertumbuhan 1.361,21%. Di posisi keempat dan kelima diisi oleh PT Digital Mediatama Maxima Tbk (DMMX) dengan kenaikan 1.005,93% dan PT MNC Studios International Tbk (MSIN) yang melejit 1.000,56%.

Kemudian, jajaran saham jawara selama tahun ini juga diisi oleh PT Bank Bumi Arta Tbk (BNBA), PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB), PT Temas Tbk (TMAS), PT Indosterling Technomedia Tbk (TECH), dan PT Panca Global Kapital Tbk (PEGE).

Baca Juga: Melongok Prospek Saham-Saham yang Meroket Tahun Ini

Pengamat Pasar Modal dari Asosiasi Analis Efek Indonesia Reza Priyambada mengatakan, saham-saham lapis kedua dan ketiga memang selalu masuk jajaran saham top gainers setiap tahun. Bila dicermati, Reza bilang saham-saham tersebut melonjak terdorong oleh pemberitaan terkait aksi korporasi yang dilakukan emiten, terlebih aksi dengan pengembangan digital.

Menurut Reza, pengembangan bisnis ke arah digital sekarang ini memang lebih disukai oleh pelaku pasar, sebagai contoh bank-bank kecil yang merambah menjadi bank digital. Selain itu, saham-saham tersebut diburu karena memang memiliki nominal harga yang cenderung murah. Untuk tahun depan, Reza memproyeksi saham-saham dengan kenaikan tertinggi tersebut masih memiliki potensi kembali menguat, namun cenderung terbatas.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×